AS: Peningkatan kekuatan militer China mulai mengkhawatirkan

Jumat, 02 Juli 2021 | 11:07 WIB Sumber: Reuters
AS: Peningkatan kekuatan militer China mulai mengkhawatirkan

ILUSTRASI. Kendaraan lapis baja berguling di atas panggung selama pertunjukan memperingati 100 tahun berdirinya Partai Komunis China di Stadion Nasional di Beijing, China 28 Juni 2021. REUTERS/Thomas Peter


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) pada hari Kamis (1/7) mengatakan bahwa mereka kini mulai khawatir dengan peningkatan kemampuan militer China yang semakin pesat.

Lebih lanjut, AS meminta China untuk bergabung dalam langkah-langkah untuk mengurangi risiko perlombaan senjata yang tidak stabil.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price, dalam konferensi pers reguler hari Kamis menegaskan bahwa peningkatan militer China sudah sangat sulit disembunyikan lagi, termasuk pengembangan nuklir.

Price juga menanggapi pertanyaan tentang laporan di Washington Post yang mengatakan China telah mulai membangun lebih dari 100 silo rudal baru di daerah gurun di bagian barat negara itu.

Baca Juga: Departemen Luar Negeri AS beri lampu hijau untuk penjualan jet F-16 ke Filipina

Ia mengatakan bahwa hal itu menunjukkan bahwa persenjataan nuklir China akan tumbuh lebih cepat, dan ke tingkat yang lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya.

"Penumpukan ini mengkhawatirkan. Ini menimbulkan pertanyaan tentang niat China. Dan bagi kami, ini memperkuat pentingnya mengejar langkah-langkah praktis untuk mengurangi risiko nuklir," ungkap Price, seperti dikutip Reuters,

Atas alasan itu pula, lanjut Price, Presiden AS Joe Biden memprioritaskan stabilitas strategis dalam keterlibatannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Hal yang sama akan diterapkan kepada China.

Khawatir dengan senjata nuklir China

Dalam laporan tahun 2020 kepada Kongres, Pentagon memperkirakan persediaan hulu ledak nuklir China ada di angka 200-an dan akan meningkat seiring dengan modernisasi pasukannya yang luas.

Baca Juga: Jumlah hulu ledak nuklir dunia menembus angka 13.130 pada Juni 2021

Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

Terbaru