kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45825,22   12,92   1.59%
  • EMAS1.026.000 -2,84%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

AS tengah berupaya memblokir lebih banyak penjualan produk ke Huawei


Rabu, 15 Januari 2020 / 10:50 WIB
AS tengah berupaya memblokir lebih banyak penjualan produk ke Huawei
ILUSTRASI. Logo Huawei terlihat di layar ponsel di toko mereka di Vina del Mar, Chili 18 Juli 2019.

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Pemerintah Amerika Serikat (AS) dikabarkan bakal menerbitkan peraturan untuk memperluas cengkeramannya dalam memblokir pengiriman produk-produk asing ke perusahaan China, Huawei. AS dinilai berupaya menekan perusahaan telekomunikasi yang masuk daftar hitam mereka tersebut.

Mengutip Reuters, Rabu (15/1), Departemen Perdagangan AS pada bulan Mei 2019 lalu, menempatkan Huawei Technologies Co Ltd pada daftar hitam perdagangan, dengan alasan masalah keamanan nasional.

Baca Juga: Pendapatan Huawei terbang18% menjadi US$ 122 miliar di 2019

Keputusan itu memungkinkan pemerintah AS membatasi penjualan produk buatan AS ke Huawei dan sejumlah kecil barang yang dibuat di luar negeri yang mengandung teknologi AS.

Di bawah peraturan saat ini, rantai pasokan utama produk asing ke Huawei tetap berada di luar jangkauan otoritas AS.

Tetapi saat ini, ada upaya yang memungkinkan pemerintah AS mengatur lebih banyak penjualan barang-barang berteknologi rendah  dibuat di luar negeri dengan teknologi AS ke Huawei  yang tidak begitu merugikan perusahaan A.S.

Reuters melaporkan pada bulan November bahwa Kementerian Perdagangan AS sedang mempertimbangkan memperluas Peraturan De minimis. Beleid ini nanti yang menentukan berapa persen konten teknologi AS dalam sebuah produk, yang dibuat di luar negeri, dapat diatur pemerintah AS.



TERBARU

[X]
×