kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AS Terapkan Larangan Visa Bagi Warga Israel yang Terlibat Kekerasan di Tepi Barat


Rabu, 06 Desember 2023 / 11:31 WIB
AS Terapkan Larangan Visa Bagi Warga Israel yang Terlibat Kekerasan di Tepi Barat
ILUSTRASI. Amerika Serikat (AS) disebut berencana melarang visa bagi warga Israel yang melakukan kekerasan terhadap orang Palestina di Tepi Barat. REUTERS/Tom Brenner


Sumber: Arab News | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - LONDON. Dalam sebuah langkah hukuman yang jarang terjadi terhadap Israel, Departemen Luar Negeri AS mengatakan pihaknya akan memberlakukan larangan perjalanan terhadap pemukim ekstremis Yahudi yang terlibat dalam serangkaian serangan baru-baru ini terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

“Saat ini, Departemen Luar Negeri sedang menerapkan kebijakan pembatasan visa baru yang menargetkan individu yang diyakini terlibat dalam merusak perdamaian, keamanan, atau stabilitas di Tepi Barat, termasuk melalui tindakan kekerasan atau tindakan lain yang terlalu membatasi akses warga sipil terhadap visa. layanan penting dan kebutuhan dasar,” katanya dalam pernyataan Menteri Luar Negeri Antony Blinken.

Blinken mengumumkan langkah tersebut setelah berulang kali memperingatkan Israel pada pekan lalu bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden akan mengambil tindakan atas serangan tersebut.

Blinken tidak mengumumkan larangan visa individu, namun para pejabat mengatakan larangan tersebut akan diberlakukan minggu ini dan dapat berdampak pada puluhan pemukim dan keluarga mereka.

Baca Juga: Putin akan Mengunjungi Kawasan Teluk, Pemotongan Produksi OPEC+ akan Dimulai

“Anggota keluarga dekat dari orang-orang tersebut juga mungkin terkena pembatasan ini,” kata Blinken, namun pernyataan itu tidak mengidentifikasi individu mana pun yang menghadapi larangan visa, atau menyebutkan berapa banyak yang akan menjadi sasaran.

Keputusan tersebut diambil pada saat yang sensitif dalam hubungan AS-Israel. Pemerintahan Biden dengan tegas mendukung Israel sejak serangan Hamas pada 7 Oktober, bahkan ketika kritik internasional terhadap Israel meningkat.

Namun dalam beberapa pekan terakhir, pemerintah telah meningkatkan seruan kepada Israel untuk berbuat lebih banyak guna membatasi korban sipil ketika Israel memperluas serangan mereka dan menargetkan Gaza selatan yang padat penduduknya.

Baca Juga: Telekomunikasi dan Internet Terputus di Gaza Seiring Meningkatnya Serangan Israel

Serangan harian pemukim meningkat lebih dari dua kali lipat, menurut data PBB, sejak Hamas, yang menguasai wilayah terpisah Palestina di Gaza, membunuh 1.200 warga Israel dan menyandera sekitar 240 orang. Israel sejak itu mengebom dan menginvasi Gaza, menewaskan lebih dari 16.000 orang.

“Amerika Serikat secara konsisten menentang tindakan yang merusak stabilitas di Tepi Barat, termasuk serangan pemukim Israel terhadap warga Palestina, dan serangan Palestina terhadap warga Israel,” kata Blinken.




TERBARU

[X]
×