kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.065.000 1,04%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

AS terbankan drone canggih hingga pesawat anti kapal selam ke Laut China Selatan


Kamis, 16 Juli 2020 / 21:48 WIB
AS terbankan drone canggih hingga pesawat anti kapal selam ke Laut China Selatan
ILUSTRASI. Kapal perang dan kapal selam Amerika Serikat. AS terbankan drone canggih hingga pesawat anti kapal selam di Laut China Selatan. (U.S. Navy photo by Mass Communication Specialist Seaman Brandon L. Harris)

Sumber: South China Morning Post | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Sebuah think tank asal China menyebut Amerika Serikat telah mengirim pesawat pengintai mata-mata di atas Laut China Selatan. Aksi drone ini dilakukan beberapa hari setelah Washington menyatakan sebagian besar klaim Beijing di perairan yang diperebutkan itu sebagai hal yang melanggar hukum.

Menurut SCS Probing Initiative (SCSPI), sebuah think tank Universitas Peking, drone Angkatan Laut AS MQ-4C Triton terlihat terbang ke arah tenggara Taiwan pada hari Rabu.

Baca Juga: Ketegangan dengan China terus berlanjut, AS bakal batasi visa bagi karyawan Huawei

Dikatakan, sebuah pesawat anti-kapal selam P-8A AS dan sebuah pesawat pengisian bahan bakar KC-135R juga terlihat terbang di barat daya Taiwan di atas Laut China Selatan.

Pengamat militer mengatakan Angkatan Laut AS tampaknya meningkatkan upaya pengintaian di jalur air strategis yang dipandang sebagai titik api antara Beijing dan Washington.

Drone Triton yang terlihat pada hari Rabu adalah bagian dari Pasukan Patroli dan Pengintaian Angkatan Laut AS.  

Drone ini dioperasikan secara otonom dengan menggunakan sensor maritim. Alat ini dapat bekerja dengan pesawat anti-kapal selam berawak untuk melakukan misi intelijen, pengawasan dan pengintaian di wilayah laut dan pesisir yang luas.

Baca Juga: Perompakan di Selat Singapura naik tajam, kebanyakan di perairan Indonesia

Song Zhongping, seorang pakar militer yang berbasis di Hong Kong, mengatakan bahwa Angkatan Laut AS mungkin berusaha melacak aktivitas bawah laut oleh Angkatan Laut Cina.

“Penempatan pesawat pengintai seperti MQ-4C, P-8A dan P-3C [patroli maritim Orion dan pesawat perang anti-kapal selam] dapat membantu Angkatan Laut AS untuk meninjau kembali kapal perang, kapal selam, dan kegiatan bawah laut lainnya di wilayah ini saat mereka mampu mendeteksi pulsa suara dan melacak kapal selam, ”kata Song.


Tag

TERBARU

[X]
×