kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,11   -0,67   -0.07%
  • EMAS942.000 -0,95%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Banyak negara beralih ke tes antigen cepat untuk Covid-19, apa itu?


Rabu, 14 Oktober 2020 / 05:07 WIB
Banyak negara beralih ke tes antigen cepat untuk Covid-19, apa itu?
ILUSTRASI. Sejumlah negara kini tengah berusaha menahan gelombang kedua Covid-19. Terkait hal itu, mereka beralih ke tes yang lebih cepat. KONTANFransiskus Simbolon


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - ZURICH/BERLIN. Sejumlah negara kini tengah berusaha menahan gelombang kedua Covid-19. Terkait hal itu, mereka beralih ke tes yang lebih cepat, lebih murah tetapi kurang akurat untuk menghindari penundaan dan kekurangan yang mengganggu upaya untuk mendiagnosis dan melacak mereka yang terinfeksi dengan cepat.

Melansir Reuters, di Jerman, di mana infeksi melonjak 4.122 pada hari Selasa menjadi total 329.453, telah mengamankan 9 juta tes antigen per bulan yang dapat memberikan hasil dalam hitungan menit dan biaya masing-masing sekitar 5 euro ($ 5,90). Secara teori, itu akan mencakup lebih dari 10% populasi.

Amerika Serikat dan Kanada juga membeli jutaan tes, begitu pula Italia, yang tendernya baru-baru ini untuk 5 juta tes menarik tawaran dari 35 perusahaan.

Robert Koch Institute (RKI) Jerman sekarang merekomendasikan tes antigen untuk melengkapi tes PCR molekuler yang ada, yang telah menjadi standar untuk menilai infeksi aktif. Akan tetapi, tes ini juga mengalami kekurangan karena pandemi menyebabkan laboratorium dibanjiri tes dan melebihi kapasitas produksi produsen.

Baca Juga: Dokter Gedung Putih: Trump dites negatif untuk Covid-19

Tes PCR mendeteksi materi genetik dalam virus sementara tes antigen mendeteksi protein pada permukaan virus, meskipun keduanya dimaksudkan untuk mendeteksi infeksi aktif. Jenis tes lain, untuk antibodi yang diproduksi tubuh sebagai respons terhadap infeksi, dapat membantu mengetahui apakah seseorang pernah menderita Covid-19 di masa lalu.

Seperti tes PCR (polymerase chain reaction), tes antigen memerlukan usap hidung yang tidak nyaman. Mereka juga dapat menghasilkan lebih banyak "negatif palsu", mendorong beberapa ahli untuk merekomendasikan mereka hanya digunakan dalam keadaan darurat.

Baca Juga: Pemerintah minta RI jadi negara prioritas penerima alat rapid test antigen WHO

Namun, peningkatan yang mengkhawatirkan dalam infeksi baru secara global mendorong pejabat kesehatan mati-matian mengejar lebih banyak pilihan tes apalagi musim influenza kerap terjadi di musim dingin yang sebentar lagi datang.




TERBARU

[X]
×