CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Bisnis Viola Financial terdampak pasar finansial yang lesu (4)


Minggu, 08 September 2019 / 09:05 WIB

Bisnis Viola Financial terdampak pasar finansial yang lesu (4)


KONTAN.CO.ID - Viola Financial berkembang menjadi perusahaan finansial berbasis teknologi yang disegani oleh para kompetitornya. Setidaknya perusahaan ini sudah menawarkan layanan pengelolaan likuiditas ke lebih dari 25.000 sekuritas. Namun, tak selamanya perjalanan Viola Financial berjalan mulus. Kondisi pasar keuangan global yang tidak kondusif berdampak pada bisnisnya. Tapi Vincent Viola memiliki sejumlah strategi untuk tetap bertahan lewat berbagai langkah akuisisi.

Pundi-pundi kekayaan Vincent Viola kini banyak bersumber dari perusahaan yang didirikannya tahun 2008 silam yakni Virtu Financial. Dalam laman resminya, Virtu Finance memiliki keahlian di bidang teknologi dan pengelolaan likuiditas. Setidaknya, perusahaan ini sudah menawarkan layanan ke lebih dari 25.000 sekuritas di lebih dari 235 titik wilayah.

Virtu Financial juga mengklaim memiliki teknologi di bidangnya sehingga dapat menciptakan pasar yang lebih efisien dan stabil. Perkembangan bisnis Virtu Financial juga cukup positif, paling tidak hingga kuartal II-2019. Tercatat, akhir semester I-2019 perusahaan ini berhasil mendapatkan pendapatan dari hasil perdagangan mencapai US$ 238,9 juta. Perusahaan ini mencatatkan total laba sebelum pajak sebesar US$ 89,2 juta di kuartal II 2019 lalu.

Kendati demikian, paruh pertama tahun ini mungkin belum menjadi kabar baik bagi Viola untuk meraup cuan dari bisnisnya. Sebabnya, berdasarkan laporan presentasinya, total pendapatan perusahaan ini dari hasil perdagangan saham justru turun 24,27% secara year on year (yoy).

Namun, Viola berupaya untuk menggenjot bisnis salah satunya dengan melakukan beberapa rencana ekspansi. Terbukti, di tahun 2019 ini total belanja modal yang dianggarkan perusahaan ini sudah mencapai US$ 26,47 juta, jauh lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya sebesar US$ 18,93 juta. Arus kas perusahaan ini juga masih cukup lebar yaitu mencapai US$ 666,65 juta, jauh lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya yang hanya mencapai US$ 257,48 juta.

Hal ini menandakan Viola sebagai pemegang saham terbesar di perusahaan ini punya banyak amunisi untuk memperbaiki kinerja di tengah kondisi pasar yang tidak selalu positif.

Hanya, baru-baru ini Virtu dilanda sentimen negatif oleh sebagian besar investor di pasar, pasca hengkangnya Direktur Keuangan Joseph Mulluso awal kuartal III 2019.


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Tri Adi
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0014 || diagnostic_web = 0.2079

Close [X]
×