kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Di Tengah Invasi Rusia, Ukraina Kenang Pengusiran Paksa Etnis Tatar Krimea


Kamis, 19 Mei 2022 / 08:09 WIB
Di Tengah Invasi Rusia, Ukraina Kenang Pengusiran Paksa Etnis Tatar Krimea
ILUSTRASI. Orang-orang memegang poster dan bendera nasional mengusung solidaritas dengan Ukraina setelah invasi Rusia, di Jantar Mantar di New Delhi, India, Minggu (6/3/2022). Di Tengah Invasi Rusia, Ukraina Kenang Pengusiran Paksa Etnis Tatar Crimea


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Dalam kondisi di bawah invasi Rusia, pada 18 Mei 2022 bangsa Ukraina merayakan hari mengenang pembantaian dan pengusiran paksa menyasar etnis Tatar Krimea mayoritas Muslim yang dilakukan rezim komunis Uni Soviet di tahun 1944.

Pada 18 hingga 20 Mei 1944 sedikitnya 200.000 etnis Tatar Krimea berbagai usia dan umumnya perempuan, anak-anak dan lansia diusir secara paksa menggunakan kereta ternak ke Asia Tengah dan Siberia.

Menurut Duta Besar Ukraina untuk Indonesia Vasyl Hamianin, rezim komunis Soviet melakukan pengusiran paksa terhadap yang menyebabkan tak kurang dari 8000 orang tewas karena kelaparan dan penyakit akibat kerasnya kondisi di wilayah pembuangan tersebut.

“Etnis Muslim Tatar Krimea dipaksa menempati permukiman seluas 145.687 hektar dengan 80.000 rumah sederhana. Pengusiran itu diklaim Moskow karena tuduhan orang-orang Muslim Tatar Crimea itu berkolaborasi dengan Nazi Jerman. Tuduhan yang sangat tidak masuk akal,” tuturnya dalam keterangannya, Kamis (19/5).

Baca Juga: Rusia: Kami Tidak akan Menyerang Terlebih Dahulu dengan Senjata Nuklir

Persekusi dan genosida terhadap Muslim Tatar Krimea berdampak sangat panjang bagi bangsa Ukraina yang menyatakan merdeka dari cengkeraman Uni Sovyet pada 24 Agustus 1991, ketika Dewan Agung Ukraina (parlemen) menyatakan bahwa hukum dari Uni Soviet tidak lagi berlaku di Ukraina.

“Butuh waktu cukup panjang untuk memulihkan martabat etnis Muslim Tatar Krimea. Pada 2014, bangsa Ukraina berhasil memulangkan sedikitnya 250.000 orang Muslim Tatar Krimea ke Semenanjung Krimea di Ukraina,” kenang Vasyl Hamianin. 

Kekejaman yang dialami etnis Muslim Tatar Crimea membuat nasib mereka menjadi fokus PBB, Dewan Eropa, dan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) yang tertuang dalam Resolusi Majelis Umum PBB (UNGA) tentang situasi hak asasi manusia di Krimea.

“Hal tersebut harus menjadi perhatian besar karena invasi Rusia menyasar orang-orang Muslim Tatar Krimea. Rusia melakukan penganiayaan, penyiksaan dan penahanan sewenang-wenang, penghilangan paksa, pemenjaraan, larangan memasuki Krimea bagi para pemimpin Tatar Krimea,” tutur Vasyl Hamianin. 

Ukraina mencatat lebih dari 120 warga Ukraina dari Krimea ditahan oleh Rusia di penjara. Kebanyakan dari mereka adalah etnis Muslim Tatar Krimea. Serupa komunis Uni Sovyet, Rusia mengusir sedikitnya 64.000 penduduk Krimea sejak pendudukan sementara oleh Rusia.

Baca Juga: India, Pembeli Senjata Buatan Rusia Terbesar di Dunia Mencari Alternatif Pemasok

Hal ini terjadi sejak penjajah Rusia pada tahun 2016 menyatakan Majelis Rakyat Tatar Krimea sebagai "organisasi ekstremis", dan semua orang yang terkait dengan Majelis menjadi sasaran penganiayaan oleh administrasi pendudukan Rusia.

Ukraina sebagai bangsa yang bermartabat pada tahun 2017 Ukraina mengajukan aplikasi ke Pengadilan Internasional (ICJ) perihal tindakan Rusia melanggar Konvensi Penindasan Pendanaan Terorisme tahun 1999, Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial tahun 1965 dan keterlibatan Rusia terlibat dalam kampanye penghapusan budaya terhadap Tatar Krimea dan komunitas Ukraina. 




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×