kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Diam-Diam, China Rekrut Ilmuan Elit Chip Luar Negeri ketika AS Memperketat Pembatasan


Jumat, 25 Agustus 2023 / 08:03 WIB
Diam-Diam, China Rekrut Ilmuan Elit Chip Luar Negeri ketika AS Memperketat Pembatasan


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Qiming juga beroperasi bersamaan dengan inisiatif perekrutan yang dijalankan oleh otoritas lokal dan provinsi serta upaya perekrutan yang didukung pemerintah oleh perusahaan chip Tiongkok, menurut dua orang dan sumber lain yang mengetahui masalah tersebut. Reuters tidak dapat secara independen menentukan perusahaan mana yang terlibat.

AS telah lama menuduh Tiongkok mencuri kekayaan intelektual dan teknologi, tuduhan yang dibantah oleh Beijing karena bermotif politik.

“Musuh asing dan pesaing strategis memahami bahwa memperoleh talenta-talenta terbaik AS dan Barat seringkali sama baiknya dengan memperoleh teknologi itu sendiri,” kata Dean Boyd, juru bicara Pusat Kontra Intelijen dan Keamanan Nasional pemerintah AS, ketika ditanya tentang skema perekrutan talenta Tiongkok.

“Ketika perekrutan tersebut menimbulkan konflik kepentingan atau komitmen yang melekat, hal itu dapat menimbulkan risiko terhadap ekonomi dan keamanan nasional AS.”

Membatasi kebocoran kekayaan intelektual melalui aliran bakat adalah hal yang sulit, kata Nick Marro, seorang analis Tiongkok di Economist Intelligence Unit, karena upaya seperti itu "dapat berisiko berubah menjadi perburuan penyihir yang bermuatan etnis".

Baca Juga: Tak Sampaikan Pidato di KTT BRICS, Ada Apa dengan Xi Jinping?

Universitas elit

Menurut laporan tahun 2021 yang diterbitkan oleh Pusat Pengembangan Industri Informasi Tiongkok, sebuah wadah pemikir pemerintah, industri chip China telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir tetapi menghadapi kekurangan tenaga kerja sekitar 200.000 orang pada tahun ini, termasuk insinyur dan perancang chip. 

Upaya baru Tiongkok untuk mencari bakat, seperti TTP, berfokus pada rekrutmen di tingkat elit, lebih memilih pelamar yang dilatih di lembaga-lembaga terkemuka di luar negeri, kata tiga sumber.

“Sebagian besar pelamar yang dipilih untuk Qiming telah belajar di universitas terkemuka di AS dan memiliki setidaknya satu gelar Ph.D,” kata salah satu dari sumber Reuters.

Dia menambahkan bahwa para ilmuwan yang dilatih di Massachusetts Institute of Technology, universitas Harvard dan Stanford termasuk di antara mereka yang dicari oleh China. Pihak universitas tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Reuters tidak dapat menentukan berapa banyak ahli yang telah direkrut di bawah Qiming atau program terkait, meskipun ribuan orang telah melamar, menurut tinjauan Reuters terhadap dokumen pemerintah.

Para pejabat AS mengatakan bahwa meskipun perburuan bakat di AS tidak ilegal, peneliti universitas berisiko melanggar hukum jika mereka gagal mengungkapkan afiliasi dengan entitas China saat menerima dana pemerintah AS untuk melakukan penelitian, berbagi informasi hak milik secara ilegal, atau melanggar kontrol ekspor.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×