kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Perang Teknologi Semikonduktor Memanas, China Stop Beli Produk Chip Perusahaan AS


Senin, 22 Mei 2023 / 15:00 WIB
Perang Teknologi Semikonduktor Memanas, China Stop Beli Produk Chip Perusahaan AS
ILUSTRASI. Perang teknologi semikonduktor kian memanas, China stop beli produk chip Micron perusahaan AS. REUTERS/Kai Pfaffenbach/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Perang teknologi semikonduktor Amerka Serikat (AS) dan China kian memanas. Terbaru regulator China menyatakan produk buatan perusahaan chip Amerika Serikat (AS) Micron Technology Inc gagal dalam tes keamanan jaringan. Pengelola infrastruktur informasi utama di China akan dilarang untuk membeli produk Micron dari perusahaan chip AS.

Dilansir dari Reuters, keputusan tersebut diambil di tengah perselisihan antara Washington dan Beijing terkait teknologi chip, berdasarkan definisi pemerintah China, infrastruktur informasi utama mencakup berbagai sektor, termasuk telekomunikasi,transportasi dan keuangan.

“Tinjauan tersebut menemukan bahwa produk-produk Micron memiliki risiko keamanan siber yang serius, menimbulkan risiko keamanan besar bagi rantai pasokan infrastruktur informasi penting China dan memengaruhi keamanan nasional China,” kata Cyberspace Administration of China (CAC) dalam sebuah pernyataan.

Micron mengatakan telah menerima pemberitahuan dari CAC tentang kesimpulan peninjauan produk perusahaan yang dijual di China dan berharap untuk melanjutkan diskusi dengan otoritas China.

Baca Juga: Toyota Motor Perkirakan Laba Naik 10% di 2023, Ditopang Penjualan Kendaraan Listrik

CAC tidak merinci risiko apa yang ditemukannya juga tidak memberikan produk Micron mana yang terpengaruh.

Analis di Jefferies memperkirakan dampak terbatas pada Micron karena pelanggan utamanya di China adalah perusahaan elektronik konsumen seperti pembuat smartphone dan komputer, bukan pemasok infrastruktur.

"Karena produk DRAM dan NAND Micron memiliki jumlah server yang jauh lebih sedikit, menurut kami sebagian besar pendapatannya di China tidak berasal dari perusahaan telekomunikasi dan pemerintah. Oleh karena itu, dampak akhir pada Micron akan sangat terbatas," kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Micron membuat chip memori flash DRAM dan NAND dan bersaing dengan Samsung Electronics Co Ltd Korea Selatan 005930.KS dan SK Hynix Corp 000660.KS serta Kioxia Corp Jepang, yang dimiliki oleh Toshiba Corp 6502.T.

Saham pesaing Micron, SK Hynix dan Samsung masing-masing naik 1% dan 0,5%, pada awal perdagangan Senin, sementara saham Toshiba stagnan.

Micron mengumumkan rencana minggu lalu untuk berinvestasi hingga 500 miliar yen (US$3,7 miliar) dalam teknologi ultraviolet ekstrem di Jepang, menjadi pembuat chip pertama yang menghadirkan teknologi pembuatan chip canggih ke negara tersebut, yang ingin menginvestasikan kembali Vibrate industri chipnya.

Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa negara-negara G7 telah sepakat untuk mengurangi risiko dan mendiversifikasi hubungan dengan China. Para pemimpin juga sepakat untuk mengembangkan inisiatif untuk melawan "paksaan" ekonomi.

Di tengah perselisihan antara AS dan pemerintah China, Washington telah memberlakukan serangkaian kontrol ekspor pada teknologi pembuatan chip China dan bergerak untuk memblokir Penyimpanan Memori Yangtze saingan Micron dari membeli komponen AS tertentu.

Sekitar 10% dari pendapatan Micron berasal dari China, tetapi tidak jelas apakah keputusan tersebut akan mempengaruhi penjualan perusahaan kepada pelanggan non-China di negara tersebut.

Ini menghasilkan pendapatan US$5,2 miliar dari Cina daratan dan Hong Kong tahun lalu, atau sekitar 16% dari totalnya, menurut Jefferies.

Menurut analis, sebagian besar produk Micron yang mengalir ke China dibeli oleh perusahaan non-China untuk digunakan dalam produk yang diproduksi secara lokal.

China menerapkan aturan yang ditujukan untuk melindungi infrastruktur informasi penting pada September 2021, yang mewajibkan operatornya untuk mematuhi persyaratan yang lebih ketat di berbagai bidang seperti keamanan data.

Sementara itu, Amerika Serikat mengatakan akan bekerja dengan sekutu untuk mengatasi "distorsi di pasar chip memori yang disebabkan oleh tindakan China" setelah regulator China mengatakan produk yang dibuat oleh pembuat chip memori Micron telah gagal dalam tinjauan keamanan siber.

China mengatakan akan melarang operator infrastruktur kritis membeli produk dari perusahaan.

"Kami dengan tegas menentang pembatasan yang tidak berdasar," kata juru bicara Departemen Perdagangan dalam sebuah pernyataan.

"Tindakan ini, bersama dengan serangan baru-baru ini dan penargetan perusahaan AS lainnya, bertentangan dengan klaim (China) yang membuka pasarnya dan berkomitmen pada kerangka peraturan yang transparan," tambahnya.

Semikonduktor memang menjadi lanskap baru perang dagang China dan AS. Bagi AS dan sekutunya, semikonduktor bisa saja menjadi senjata pamungkas untuk membendung pengaruh China.

Negara adidaya itu bersama sekutunya sangat yakin upaya membendung pengaruh China melalui pembatasan ekspor bahan kimia atau komponen semikonduktor lainnya akan berjalan efektif.

Pada tahun lalu, Presiden AS Joe Biden menandatangani perintah eksekutif berupa Chips and Science Act, sebuah kebijakan industri bernilai US$ 52,7 miliar yang bertujuan untuk mendukung penelitian, meningkatkan ketahanan rantai pasokan, dan merevitalisasi produk semikonduktornya dalam negeri.

China lah yang menjadi sasaran karena kebijakan Biden tersebut melarang perusahaan Amerika Serikat yang bergerak di bidang semikonduktor, kecerdasan artifisial (AI), serta komputasi kuantum mengekspor dan melakukan investasi ke China.

Baca Juga: Jepang dan Korsel Sepakat Hubungkan Sistem Radar untuk Melacak Rudal Korut

Amerika Serikat tidak sendirian karena juga menggalang kekuatan negara-negara lain yang memiliki keunggulan di bidang industri tersebut agar turut serta membatasi ekspornya ke China.

Dikeroyok sejumlah negara yang dipelopori oleh AS tentu saja China meradang. Ancaman akan melakukan tindakan balasan terus ditebar.

China sendiri bukan berarti tidak mandiri dalam bidang semikonduktor. Namun skalanya masih sangat kecil karena sebagaimana data Asosasi Industri Mobil China (CAAM) hingga 2021 swasembada semikonduktor untuk kendaraan listrik di China masih kurang dari 5% kebutuhan. Padahal produksi dan penjualan kendaraan listrik China teratas di dunia dalam delapan tahun berturut-turut.

Pada 2022 saja China berhasil menjual 6,89 juta kendaraan listrik atau tumbuh 93,4% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Sementara pada 2030 cip semikonduktor akan memakan lebih dari 20% dari total biaya material mobil listrik kelas atas untuk meningkat 5x lipat dibandingkan tahun 2019.

pada tahun itu pula biaya perangkat lunak mobil pintar akan mencapai 60% dari keseluruhan biaya produksi, yang saat ini baru mencapai 15%. Dengan begitu. maka pembatasan ekspor semikonduktor tersebut bakal berpengaruh terhadap beberapa sektor industri di China.

Tidak mudah memang bagi AS dan sekutunya untuk mengucilkan China dari urusan semikonduktor karena jika dilakukan secara cermat justru bisa menjadi bumerang.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×