kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Dua cara jitu Warren Buffett membuat keputusan investasi


Selasa, 06 Agustus 2019 / 09:00 WIB
Dua cara jitu Warren Buffett membuat keputusan investasi

Reporter: Tri Adi | Editor: Tri Adi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA.  Warren Buffett  memiliki metode  sederhana untuk memutuskan  membeli  saham perusahaan baru atau tidak.

Banyak perusahaan yang mengumumkan IPO, tapi bingung untuk memutuskan akan membeli sahamnya atau tidak. Apakah membeli saham di perusahaan publik yang baru adalah ide terbaik? Kalau itu masalahnya, Warren Buffet punya cara jitu.

CEO Berkshire Hathaway  itu tidak memiliki metode rumit untuk memilih apa yang akan dibeli.  Ia membuat segalanya sederhana dengan mengikuti beberapa pedoman.

"Fundamental tidak akan berubah," kata Buffett,  "Anda tidak akan menemukan sesuatu yang baru tentang investasi dalam 50 atau 100 tahun ke depan."

Baca Juga: Nasihat terbaik Warren Buffet untuk investor saham ritel

Berikut adalah dua cara Warren Buffett memutuskan bisnis yang layak berinvestasi.


1. Perusahaan memiliki nilai jangka panjang

Warren Buffett  hanya mencari bisnis  yang memiliki keunggulan kompetitif puluhan tahun ke depan, tidak hanya untuk saat ini. "Tidak ada yang membeli lahan pertanian yang hanya  berdasarkan apakah akan turun hujan tahun depan," katanya di Squawk Box  CNBC pada 2018. "Mereka membelinya karena berpikir itu adalah investasi yang baik selama 10 atau 20 tahun."

Contohnya,  Buffett membeli See's Candies dengan mitra bisnis lama, Charlie Munger, pada 1972; dan menghabiskan lebih dari US$ 1 miliar untuk saham Coca-Cola pada 1988. Keduanya ternyata merupakan pilihan yang bagus yang masih ia miliki hingga sekarang.

"Kumpulkan portofolio perusahaan yang pendapatan agregatnya bergerak ke atas selama bertahun-tahun, dan begitu juga dengan nilai pasar portofolio," tulis Buffett dalam suratnya tahun 1996 kepada para pemegang saham.  

"Jika Anda tidak ingin memiliki saham selama 10 tahun, jangan pernah berpikir untuk memilikinya selama 10 menit."

Baca Juga: Duh, betapa hematnya Warren Buffett

2. Dia memahami bagaimana bisnis berjalan.........





×