Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.125
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Enam hal yang bisa anda lakukan untuk mencegah terjadinya bencana iklim

Senin, 15 Oktober 2018 / 07:22 WIB

Enam hal yang bisa anda lakukan untuk mencegah terjadinya bencana iklim
ILUSTRASI. Jatna Supriyatna

KONTAN.CO.ID - DW. Sebuah laporan baru dari IPCC, panel antar pemerintah PBB tentang perubahan iklim, mengungkapkan bagaimana kehidupan di bumi akan terlihat jika suhu naik 0,5 hingga 1,5 derajat Celcius.

Dalam laporan tersebut, lebih dari 90 ilmuwan dari 40 negara setuju bahwa masih memungkinkan agar suhu tetap berada di bawah 1,5 derajat pemanasan global - setidaknya secara teknologi - dan mereka memaparkan apa yang harus kita lakukan untuk mewujudkannya. Namun, diperlukan banyak kebijakan politik baru.

Tetapi ada juga hal-hal yang dapat dilakukan orang biasa untuk menghindari bencana iklim. Berikut ini enam cara konkrit yang bisa Anda lakukan.

1. Ganti penyedia energi Anda

Sebagian besar gas rumah kaca di atmosfer berasal dari pembakaran batu bara, minyak, dan gas alam.

Di Jerman, batubaracoklat (atau lignit) bertanggung jawab atas seperlima emisi CO2 di negara itu.

Jadi langkah besar untuk mengurangi gas rumah kaca adalah mengganti bahan bakar fosil dengan energi terbarukan.

Di banyak negara, Anda dapat memilih penyedia energi Anda. Pertimbangkan beralih ke salah satu yang menyediakan energi dari energi terbarukan seperti angin, matahari, tenaga air atau bioenergi berkelanjutan - periksa terlebih dahulu untuk memastikan perusahaan energi dan sumber terbarukan disertifikasi secara independen.

2. Makan lebih sedikit daging

Dalam laporan 2013, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) menemukan bahwa 14,5 persen dari semua emisi gas rumah kaca yang disebabkan manusia berasal dari sektor peternakan.

Dalam laporan 2013, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) menemukan bahwa 14,5 persen dari semua emisi gas rumah kaca yang disebabkan manusia berasal dari sektor peternakan.

Menghindari daging dan produk susu adalah satu-satunya cara paling sederhana untuk mengurangi dampak lingkungan Anda terhadap planet ini, demikian saran sebuah penelitian yang dirilis tahun ini dalam jurnal Science.

Mendapatkan protein Anda dari daging sapi sebagai pengganti tanaman menghasilkan sedikitnya enam kali lebih banyak gas rumah kaca dan menggunakan 36 kali lebih banyak lahan.

Studi ini juga mengungkapkan pentingnya cara makanan diproduksi. Misalnya, daging sapi yang dibesarkan di lahan yang terdeforestasi menghasilkan 12 kali lebih banyak gas rumah kaca daripada yang merumput di padang rumput yang ada.

Jadi jika Anda makan daging, usahakan memperolehnya dari pertanian organik lokal.

3. Kurangi limbah makanan

Pertanian menyumbang seperempat emisi gas rumah kaca, tetapi sekitar sepertiga dari semua makanan yang ditanam di planet ini tidak pernah benar-benar dimakan.

Tentu saja, tidak semua ini masuk ke tempat sampah. Parlemen Eropa memperkirakan sekitar setengah dari limbah makanan Uni Eropa terjadi di rumah, sisanya hilang di sepanjang rantai pasokan atau tidak pernah dipanen dari ladang - tetapi rumah adalah titik awal yang sederhana.

Limbah makanan menjadi jejak karbon dari 3,3 miliar metrik ton karbon dioksida (CO2), menurut PBB - yang jumlahnya lebih besar dari emisi tahunan India.

Solusi mudah: Beli lebih sedikit dan pastikan semuanya dimakan.

4. Pilih naik kereta

Banyak estimasi yang menempatkan pangsa penerbangan dari emisi CO2 global hanya di atas 2 persen - tetapi emisi penerbangan lainnya seperti nitrogen oksida (NOx), uap air, partikulat, jejak kondensasi dan perubahan awan sirus berkontribusi terhadap efek pemanasan tambahan.

Dengan mengurangi satu perjalanan pulang pergi dengan pesawat Anda dapat menghemat 700 hingga 2.800 kilogram CO2, tergantung pada jarak yang ditempuh, efisiensi bahan bakar pesawat dan kondisi cuaca.

Menurut Eurostat, rata-rata orang Eropa memancarkan sekitar 900 kilogram CO2 per tahun.

5. Kurangi konsumsi

Sebagian besar negara di dunia dalam setahun menggunakan lebih banyak sumber daya alam daripada yang bisa diregenerasi oleh planet. Di Jerman saja dibutuhkan 1,7 planet per tahun untuk mendukung tingkat konsumsi warganya.

Tetapi tidak semua negara harus disalahkan karena melampaui anggaran alam. Negara-negara berpenghasilan tinggi menggunakan sumber daya yang jauh lebih banyak per tahun daripada negara-negara berpenghasilan rendah.

Di seluruh dunia, bahan bakar fosil adalah penyebab utama yang bertanggung jawab atas emisi CO2 yang tinggi. Agar dapat hidup sesuai dengan sarana planet, perlu memikirkan kembali pola konsumsi kita.

Apakah Anda benar-benar membutuhkan telepon pintar baru, atau pakaian karena lagi diskon?

Mengurangi jejak lingkungan berarti membeli lebih sedikit produk, membeli produk yang bertahan lebih lama, mendaur ulang kapan pun memungkinkan dan menggunakan kembali sebanyak yang kita bisa.

6. Aksi kolektif

Banyak yang percaya bahwa hal terpenting yang dapat dilakukan oleh seorang individu adalah membentuk kelompok dan mengambil tindakan kolektif.

Jadi untuk benar-benar membuat perbedaan, orang harus bergabung bersama dengan orang lain dalam gerakan yang besar dan cukup luas untuk benar-benar mengubah kebijakan pemerintah.

 


Sumber : DW.com
Editor: Sri Sayekti
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0534 || diagnostic_web = 0.2781

Close [X]
×