kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,81   -3,54   -0.38%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Generasi Milenial China Cemas dengan Kutukan 35, Apa Itu?


Senin, 28 Agustus 2023 / 07:30 WIB
Generasi Milenial China Cemas dengan Kutukan 35, Apa Itu?
ILUSTRASI. Di China, generasi milenial takut mencapai usia yang dianggap sebagai hukuman mati bagi karier mereka: 35 tahun. REUTERS/Aly Song


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Dan hal ini bukan hanya tentang mendapatkan pekerjaan. Yang dicemaskan adalah pekerja asal China akan diberhentikan dari pekerjaannya pada masa yang sebelumnya dianggap sebagai masa puncak karir mereka, sehingga penghidupan mereka bisa terkena dampak serius.

Tania Lennon, direktur eksekutif di Institut Internasional untuk Pengembangan Manajemen, mengatakan kepada Business Insider bahwa usia 35 tahun itu penting karena pada saat itulah Anda memasuki puncak kemampuan penghasilan seseorang. 

Lennon percaya tren ini dapat menciptakan "masalah besar" dalam masyarakat China jika masyarakat tidak mempunyai penghasilan yang cukup untuk membangun cadangan keuangan mereka.

Beberapa pihak sudah menyuarakan kekhawatiran mereka akan adanya paksaan untuk keluar dari angkatan kerja.

"Saya baru berusia 34 tahun dan kehilangan pekerjaan tiga bulan lalu. Apakah saya bisa bertahan hidup tahun ini?" tulis satu orang di Weibo.

Baca Juga: Ini Dampak Ketegangan China dan AS Bagi Indonesia

Kutukan 35 adalah bagian dari budaya kerja 996 

Mengutip CNN, masalah ini semakin mengemuka karena kebangkitan industri teknologi China dan “budaya 996” yang terkenal. Yaitu, bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, enam hari seminggu.

Ini adalah jadwal kerja tanpa kompromi yang bahkan lebih sulit dilakukan oleh karyawan lanjut usia yang sudah berkeluarga. Namun hal ini merupakan ekspektasi umum di sektor teknologi yang sangat kompetitif – dan relatif muda – di negara ini.

Para ahli juga menunjukkan bahwa pekerja muda yang dipekerjakan langsung dari sekolah cenderung lebih murah, meskipun ada pula yang berpendapat bahwa preferensi mereka bukan hanya pada menjaga pengeluaran tetap rendah.

Laporan Xinhua pada tahun 2021 beralasan bahwa karyawan yang belum dipromosikan ke tingkat manajemen pada usia 35 tahun mungkin dianggap kurang berhasil, sehingga lebih rentan terhadap PHK.

Profesor Central Party School menyampaikan hal ini dalam laporannya tahun lalu, dengan mengatakan: “Secara umum, sebagian besar karyawan dengan pengalaman 10 tahun akan menjadi pemimpin atau manajer tim jika kemampuan mereka benar-benar bagus. Dengan kata lain, ’ambang batas usia 35 tahun’ bukan tentang usia, namun ukuran kemampuan kerja bagi pemberi kerja.”

Baca Juga: Pencabutan Tiba-Tiba Kebijakan Nol-COVID Sebabkan Hampir 2 Juta Kematian di China




TERBARU

[X]
×