kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45825,22   12,92   1.59%
  • EMAS1.026.000 -2,84%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Google akan biarkan karyawannya kerja dari rumah sampai 2021


Kamis, 30 Juli 2020 / 10:51 WIB
Google akan biarkan karyawannya kerja dari rumah sampai 2021
ILUSTRASI. Kantor pusat Google di California

Sumber: AP | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - CALIFORNIA. Sebagai dampak dari pandemi Covid-19 yang melanda dunia, banyak perusahaan yang meminta para karyawannya untuk bekerja dari rumah, termasuk raksasa teknologi California, Google.

AP melaporkan bahwa Google sudah memberlakukan sistem kerja dari rumah untuk 200.000 karyawan dan kontraktor mereka.

Google menyadari betul bahaya virus corona yang bisa dengan cepat menyebar di tengah masyarakat saat ini. Belum lagi angka peningkatan kasus di AS juga semakin tinggi beberapa waktu terakhir.

Pada hari Senin (27/7) kemarin, CEO Google Sundar Pichai mengeluarkan keputusan baru terkait sistem kerja dari rumah. Sang CEO memutuskan perpanjangan waktu penutupan kantor Google sampai tahun depan.

Baca Juga: Masih curiga, AS tuduh China gunakan TikTok untuk ikut campur dalam pemilu AS

"Saya paham bahwa perpanjangan waktu ini akan meninmbulkan perasaan campur aduk dan saya hanya ingin memastikan kalian (karyawan) menjaga diri masing-masing," ungkap Pichai dalam keterangan tertulisnya, seperti dikutip dari AP.

Perpanjangan waktu kerja dari rumah ini diprediksi akan merubah pola kerja perusahaan secara keseluruhan. Termasuk unit bisnis lainnya yang ada di bawah Alphabet Inc.

Google sendiri sudah mempersilakan karyawannya untuk bekerja dari rumah bahkan sebelum WHO mengumumkan kondisi pandemi pada 11 Maret lalu. Langkah yang sama juga diambil oleh sejumlah perusahaan teknologi lainnya.

Awalnya Google berharap bisa mulai kembali bekerja di kantor pada musim panas tahun ini. Sayang, pandemi justru terlihat semakin parah, terutama di AS.

Kini pembukaan kembali kantor Google terpaksa ditunda hingga tahun depan. Rencananya kantor akan dibuka kembali pada bulan Januari, tapi sekarang ada kemungkinan baru akan dibuka pada Juli 2021.

Baca Juga: Kongres AS minta Apple dan Google untuk awasi aplikasi asing



TERBARU

[X]
×