CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Harta amblas US$ 15 miliar, orang-orang terkaya Hong Kong serukan stop aksi demo


Selasa, 20 Agustus 2019 / 07:45 WIB

Harta amblas US$ 15 miliar, orang-orang terkaya Hong Kong serukan stop aksi demo
ILUSTRASI. Aksi protes di Hong Kong yang sudah berlangsung selama 10 minggu membuat harta 10 orang terkaya amblas US$ 15 miliar.


KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Aksi protes di Hong Kong sudah berlangsung selama sekitar 10 minggu dan belum ada tanda-tanda mau berakhir. Demonstrasi itu menganggu aktivitas ekonomi mengganggu penerbangan di bandara, dan menyebabkan volatilitas di pasar saham. Anjloknya pasar saham Hong Kong membuat nilai kekayaan miliarder Hong Kong tergerus.

Menurut perkiraan Financial Times, nilai kekayaan 10 warga terkaya Hong Kong hangus lebih dari US$ 15 miliar sejak demonstrasi merebak di Hong Kong.

Harta orang terkaya se-Hong Kong Li Ka-Shing, contohnya, menyusut US$ 3 miliar sejak Juli 2019 lalu, menurut hitungan Financial Times yang dikutip Business Insider. Sering disebut "Superman," miliarder berusia 90 tahun itu sekarang memiliki kekayaan bersih US$ 27 miliar.

Baca Juga: Demo Hong Kong menjalar ke Australia

Menurut Forbes, Li, lahir di China tetapi pindah ke Hong Kong pada tahun 1940 untuk melarikan diri dari invasi Jepang. Ia memulai kariernya sebagai pekerja pabrik. Dia memupuk kekayaan dari bisnis pengembang real-estate dan investor pada operator pelabuhan dan operator telepon seluler CK Hutchison Holdings.

Makin memanasnya demo di Hong Kong membuat Li Ka-Shing dan sejumlah miliarder lain menyerukan diakhiri aksi protes tersebut.

The South China Morning Post melaporkan, Li bahkan mengeluarkan iklan di koran-koran lokal Hong Kong yang menyerukan diakhirinya protes pada 15 Agustus 2019 lalu. Iklan tersebut berisi pesan, "Hentikan kemarahan dan kekerasan atas nama cinta,". Iklan ini ditandatangani langsung oleh Li Ka-shing.

Baca Juga: Dampak karyawan dukung demo Hong Kong, CEO Cathay Pacific mengundurkan diri

Miliarder yang juga pengembang real estat Peter Woo juga menyerukan penghentian aksi demonstrasi. "Sudah waktunya untuk berpikir secara mendalam. Melawan RUU ekstradisi adalah 'pohon besar' dari gerakan ini. Seruan besar satu-satunya ini telah diterima oleh pemerintah, jadi pohon ini tumbang,” ujarnya.

Lebih dari US$ 1 kekayaan pribadi Woo amblas sejak aksi protes dimulai, menurut Bloomberg. Harta kekayaan Woo sekarang bernilai US$ 11 miliar. Menurut Bloomberg Billionaire Index, Woo merupakan orang terkaya kedelapan di Hong Kong.


Reporter: Khomarul Hidayat
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0018 || diagnostic_api_kanan = 0.0006 || diagnostic_web = 0.1889

Close [X]
×