kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,96   14,17   1.59%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Inflasi Inggris Turun ke Level Terendah dalam 2,5 Tahun


Rabu, 20 Maret 2024 / 22:20 WIB
Inflasi Inggris Turun ke Level Terendah dalam 2,5 Tahun
ILUSTRASI. Plastic letters arranged to read 'Inflation' are placed on British Pound banknote in this illustration taken, June 12, 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Dina Hutauruk

KONTAN.CO.ID - LONDON. Tingkat inflasi Inggris mengalami penurunan lebih tinggi dari perkiraan ekonom dan bank sentral ke level terendah dalam dua setengah tahun. Data ini akan menjaga Bank of England (BOE) tetap pada jalurnya untuk menurunkan suku bunga pada akhir 2024. 

Kantor Statistik Nasional Inggris melaporkan bahwa indeks harga konsumen pada Februari naik 3,4% secara tahunan. Tingkat inflasi ini melambat dari bulan sebelumnya yang tercatat naik 4%. Realisasi data inflasi tersebut bahkan lebih rendah dari proyeksi rata-rata ekonom yang disurvei Bloomberg dan juga BOE. 

Gubernur BOE, Andrew Bailey, telah memberi isyarat bahwa bank sentral perlu melihat bukti lebih lanjut jika inflasi turun secara berkelanjutan menuju target 2% sebelum akhirnya menurunkan suku bunga acuan.

Pejabat bank sentral diperkirakan pada pertemuan Kamis (21/3) akan mempertahankan suku bunga di level tertinggi dalam 16 tahun, yakni sebesar 5,25%. Pasar memperkirakan pemangkasan suku bunga yang pertama baru akan dilakukan pada Agustus. 

Baca Juga: Pasukan Houthi Yaman Dikabarkan Sudah Memiliki Rudal Hipersonik

Indeks inti yang tidak termasuk energi, makanan, alkohol dan tembakau turun seperti yang diperkirakan menjadi 4,5% dari 5,1%. Namun, ukuran utama bagi pembuat kebijakan yakni  inflasi di sektor jasa, turun kurang dari yang diperkirakan menjadi 6,1% dari 6,5%. “Inflasi sedang menuju ke arah yang benar dan akan turun di bawah target BOE sebesar 2% pada musim semi,” kata Alpesh Paleja, Kepala Ekonom CBI dilansir Bloomberg, Rabu (20/3).

Namun, ia melihat bahwa jalan untuk melampaui hal ini kemungkinan besar akan bergelombang. Pergeseran efek dasar berarti kemungkinan akan naik kembali di atas 2% pada akhir tahun ini. 

Angka terbaru ini membawa Inggris mendekati tingkat inflasi yang berlaku di AS dan kawasan euro, di mana para pembuat kebijakan sedang bersiap untuk mengurangi pengetatan moneter yang diberlakukan untuk mengendalikan harga setelah pandemi.

Baca Juga: Jalan Panjang Inggris Menuju Target Inflasi 2%

Harga diperkirakan akan semakin melambat pada Maret sebelum turun sementara di bawah target 2% pada bulan April.

Para pengambil kebijakan di BOE mungkin ingin melihat data inflasi dan upah bulan April sebelum beralih ke penurunan suku bunga ketika mereka akan mempertimbangkan penurunan besar dalam tagihan energi, gelombang pembayaran upah bagi pekerja dan dampak kenaikan tagihan tahunan yang terkait dengan tingkat inflasi sebelumnya. , seperti paket telepon seluler.

Inggris mengalami inflasi terburuk di antara negara-negara Kelompok Tujuh (G7) tahun lalu setelah lonjakan harga pangan dan energi mendorong para pekerja menuntut upah yang lebih tinggi.

Standar hidup kini membaik karena pertumbuhan upah melebihi kenaikan harga. Namun, perekonomian tampaknya hanya pulih secara perlahan dari resesi teknis tahun lalu yang dipicu lonjakan suku bunga dan krisis biaya hidup. Pasar tenaga kerja, yang menjadi perhatian utama para pejuang inflasi BOE, juga menunjukkan tanda-tanda pelemahan.

Hal ini membuat Perdana Menteri Rishi Sunak menghadapi latar belakang yang suram dalam memperjuangkan pemilihan umum yang diperkirakan akan diadakan pada paruh kedua tahun ini. 




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×