kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini Alasan Mengapa Kim Jong Un Lebih Menyukai Naik Kereta Mewah Dibanding Pesawat


Kamis, 07 September 2023 / 06:47 WIB
Ini Alasan Mengapa Kim Jong Un Lebih Menyukai Naik Kereta Mewah Dibanding Pesawat
ILUSTRASI. Kim Jong Un kemungkinan akan mengunjungi Rusia bulan ini untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. KCNA melalui REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Disekolahkan selama beberapa tahun di Swiss, Kim Jong Un diyakini sering bepergian melalui udara saat remaja.

Ketika ia terbang ke kota Dalian di Tiongkok timur laut pada tahun 2018 untuk bertemu dengan Xi, ini adalah pertama kalinya seorang pemimpin Korea Utara pergi ke luar negeri secara terbuka melalui udara sejak penerbangan Kim Il Sung ke Uni Soviet pada tahun 1986.

Pesawat resmi Kim adalah versi renovasi dari IL-62 buatan Soviet. Korea Utara menyebutnya “Chammae-1,” yang diambil dari nama burung goshawk, burung nasional Korea Utara. 

Media Korea Selatan mengatakan pesawat tersebut dapat membawa sekitar 200 orang dan jangkauan maksimumnya sekitar 9.200 kilometer (5.700 mil). Namun dilaporkan pesawat tersebut belum pernah terbang sejauh itu.

Menurut Gleb Karakulov, seorang pembelot dari dinas keamanan elit rahasia Putin, presiden Rusia itu sekarang lebih memilih untuk menghindari pesawat terbang dan juga bepergian dengan kereta lapis baja khusus sejak keputusannya untuk menginvasi Ukraina pada awal tahun 2022.

Pertemuan Kim sebelumnya dengan Putin memerlukan perjalanan sehari penuh yang dimulai dari ibu kota Korea Utara, Pyongyang, dan melintasi jalur kereta api tua di sepanjang pantai timur sebelum menyeberangi sungai yang menjadi perbatasan dengan Rusia.

Baca Juga: Kim Jong Un ke Rusia, Kemungkinan Bahas Lebih Banyak Pasokan Senjata untuk Perang

Beberapa analis skeptis bahwa pertemuan lain akan diadakan di sela-sela Forum Ekonomi Timur karena Kim dan para pendahulunya lebih memilih pertemuan puncak yang berdiri sendiri ketika jarang melakukan perjalanan ke luar negeri.

Kemungkinan kunjungan Kim yang kedua ke Rusia dapat menandakan dimulainya kembali diplomasi yang didorong oleh pertemuan puncak dan mungkin diikuti dengan perjalanan ke Tiongkok untuk bertemu dengan Xi, kata Yang Moo-jin, presiden Universitas Studi Korea Utara di Korea Selatan.

Baca Juga: Gelar Latihan Serangan Nuklir, Korea Utara Lakukan Simulasi Bumi Hangus




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×