Investor Hebat Dilahirkan atau Diciptakan? Ini Jawaban Warren Buffett

Senin, 08 Agustus 2022 | 10:24 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Investor Hebat Dilahirkan atau Diciptakan? Ini Jawaban Warren Buffett

ILUSTRASI. Warren Buffett berpendapat, syarat menjadi investor hebat adalah punya sikap realistis dan haus akan ilmu. REUTERS/Scott Morgan 

KONTAN.CO.ID - Pada pertemuan tahunan 2002 Berkshire Hathaway, Warren Buffett ditanya apakah investor hebat dilahirkan atau diciptakan. 

Warren Buffett menjawab bahwa dia tidak yakin seberapa banyak menjadi investor hebat bawaan dan berapa banyak yang bisa dipelajari. Akan tetapi, dia membahas beberapa kualitas yang harus dimiliki semua investor hebat.

Melansir The Motley Fool, anehnya, IQ tinggi bukan salah satunya. Seperti yang dikatakan Warren Buffett, "Anda sama sekali tidak perlu menjadi sangat pintar untuk berhasil dengan baik sebagai investor." 

Namun, investor hebat harus memiliki kualitas tertentu, dan berikut adalah tiga ciri khusus yang dia sebutkan.

1. Realistis

"Anda harus realistis. Anda harus mendefinisikan lingkaran kompetensi Anda secara akurat. Anda harus tahu apa yang tidak Anda ketahui, dan tidak terpikat olehnya," kata Warren Buffett.

Dengan kata lain, penting untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan jika Anda ingin menjadi investor yang hebat. Inilah sebabnya mengapa Warren Buffett secara historis menghindari berinvestasi di saham teknologi. 

Warren Buffett cukup mengenal dirinya sendiri untuk menyadari bahwa dia tidak cukup memahami industri untuk membuat keputusan investasi yang cerdas. 

Namun, dia memahami bisnis seperti asuransi, perbankan, dan utilitas, jadi Anda akan menemukan beberapa bisnis ini di antara anak perusahaan dan portofolio saham Berkshire.

Baca Juga: Warren Buffett: Bisnis dengan Modal Besar Cenderung Menjadi Bisnis yang Buruk

Selain itu, bersikap realistis termasuk mengelola harapan Anda. Jangan mengejar pengembalian yang besar dan cepat, seperti pengembalian yang bagus, tetapi stabil, dan akan menang dalam jangka panjang. 

"Jika Anda sangat serakah, itu akan menjadi bencana, karena itu akan mengalahkan rasionalitas," kata Warren Buffett.

2. Haus akan ilmu

Banyak investor terkejut mengetahui bahwa Warren Buffett menghabiskan sebagian besar hari kerjanya untuk membaca. Namun, sulit untuk terlalu menekankan nilai yang diberikan Warren Buffett dalam mengumpulkan pengetahuan.

Warren Buffett dikenal merekomendasikan beberapa buku investasi favoritnya kepada pemegang saham Berkshire, dan dia sangat menyukai buku investasi Benjamin Graham -- The Intelligent Investor and Security Analysis. 

Dia juga mengatakan bahwa buku Phillip Fisher Common Stocks and Uncommon Profits and Paths to Wealth Through Common Stocks memainkan peran besar dalam mentalitas investasinya.

"Saya pikir buku yang sama yang saya baca dan benar-benar membentuk apa yang saya pikirkan tentang bisnis dan investasi sama validnya sekarang ... Saya tidak melihat ada peningkatan pada Graham dan Fisher dalam hal pendekatan dasar tentang investasi, yaitu pikirkan tentang saham tentang bisnis dan apa yang membuat bisnis bagus," kata Warren Buffett.

Baca Juga: Bukan Properti, Ini 3 Sektor yang Menjadi Incaran Warren Buffett

3. Jangan mengikuti orang kebanyakan

Warren Buffett telah mengulangi nasihat ini berkali-kali. Dalam suratnya tahun 2008 kepada pemegang saham Berkshire Hathaway, Warren Buffett menulis "Berhati-hatilah dengan aktivitas investasi yang menghasilkan tepuk tangan; langkah besar biasanya disambut dengan menguap."

Kemudian, pada tahun 2009, selama kedalaman Resesi Hebat, Warren Buffett mengatakan bahwa "Mereka yang berinvestasi hanya ketika komentator optimis akhirnya membayar harga yang mahal untuk jaminan yang tidak berarti."

Intinya adalah mengikuti kerumunan ke suatu saham terbaru atau bergerak masuk dan keluar dari saham berdasarkan apa yang dilakukan orang lain adalah strategi yang merugi, dan strategi yang umumnya menyebabkan investor berkinerja buruk di pasar dari waktu ke waktu.

"Ini bukan proses yang rumit, tapi pasti membutuhkan disiplin," kata Waren Buffett. "Investasi membutuhkan isolasi diri dari opini populer."

Bagaimana jika Anda tidak memiliki kualitas investor yang hebat?

Jika ketiga kualitas ini tidak menggambarkan Anda, tidak apa-apa. Dalam hal ini, Anda memiliki dua pilihan (sama baiknya) jika Anda ingin menjadi investor yang efektif.

Pertama, Anda dapat memilih untuk tetap berpegang pada investasi dana indeks. Ini menjamin bahwa Anda akan melakukannya sebaik pasar, atau indeks dasar dana Anda, dan ini telah berhasil dengan cukup baik dari waktu ke waktu. Faktanya, Buffett mengatakan bahwa dana indeks pasif dan murah adalah investasi terbaik yang dapat dilakukan kebanyakan orang.

Pilihan kedua adalah mencoba dan mengembangkan pola pikir Anda menjadi investor hebat. Luangkan waktu untuk mendefinisikan dengan jelas lingkaran kompetensi Anda dan buat rencana untuk hanya berinvestasi di dalamnya. 

Baca beberapa buku investasi klasik, dan pelajari semua yang Anda bisa sambil jalan. Dan akhirnya, berlatihlah menghindari "mentalitas keramaian", alih-alih secara aktif mengevaluasi dan menerapkan ide-ide investasi Anda sendiri.

Baca Juga: Investasi Menguntungkan Berkshire Hathaway, Mesin Uang Warren Buffett

Mengutip Financial Post,  Warren Buffett dilaporkan menghabiskan sebanyak enam jam sehari untuk membaca buku. Ini mungkin merupakan prospek yang menakutkan bagi kebanyakan orang sibuk, tetapi jika Anda siap untuk tugas itu, Oracle of Omaha menyarankan agar kita membaca 500 halaman setiap hari. Warren Buffett mengatakan begitulah cara kerja pengetahuan — itu membangun seperti bunga majemuk.

Tentu saja, tidak mudah (atau bahkan mungkin bagi sebagian besar dari kita) untuk menemukan waktu dalam sehari untuk melewati 500 halaman apa saja, apalagi materi baru yang menantang yang dapat mengajari kita sesuatu yang baru tentang topik seperti keuangan, investasi, bisnis, atau jual beli saham. 

Yang pasti, dibutuhkan tekad dan kuat untuk melakukan formula Warren Buffett ini. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru