CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Investasi Menguntungkan Berkshire Hathaway, Mesin Uang Warren Buffett


Rabu, 03 Agustus 2022 / 08:35 WIB
Investasi Menguntungkan Berkshire Hathaway, Mesin Uang Warren Buffett
ILUSTRASI. Warren Buffett mengembangkan minat di dunia bisnis dan berinvestasi sejak usia dini termasuk di pasar saham. REUTERS/Rick Wilking


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Melansir Investopedia, Warren Buffett lahir di Omaha pada tahun 1930. Warren Buffett mengembangkan minat di dunia bisnis dan berinvestasi sejak usia dini termasuk di pasar saham. 

Warren Buffett memulai pendidikannya di Wharton School di University of Pennsylvania sebelum pindah kembali ke University of Nebraska, di mana ia menerima gelar sarjana dalam administrasi bisnis. 

Warren Buffett kemudian pergi ke Columbia Business School di mana ia memperoleh gelar sarjana di bidang ekonomi.

Warren Buffett memulai karirnya sebagai tenaga penjualan investasi pada awal 1950-an tetapi membentuk Buffett Associates pada tahun 1956. 

Kurang dari 10 tahun kemudian, pada tahun 1965, ia mengendalikan Berkshire Hathaway. 

Pada Juni 2006, Buffett mengumumkan rencananya untuk menyumbangkan seluruh kekayaannya untuk amal.

Kemudian, pada 2010, Buffett dan Bill Gates mengumumkan bahwa mereka membentuk kampanye Giving Pledge untuk mendorong orang kaya lainnya untuk mengejar filantropi.

Baca Juga: Kapan Warren Buffett Bertemu Tangan Kanannya Charlie Munger? Ini Kisahnya

Warren Buffett mengikuti sekolah investasi nilai Benjamin Graham. Nilai investor mencari sekuritas dengan harga yang sangat rendah berdasarkan nilai intrinsiknya. 

Tidak ada cara yang diterima secara universal untuk menentukan nilai intrinsik, tetapi paling sering diperkirakan dengan menganalisis fundamental perusahaan.

Seperti pemburu barang murah, value investor mencari saham yang diyakini undervalued oleh pasar, atau saham yang berharga tetapi tidak diakui oleh mayoritas pembeli lainnya.

Warren Buffett mengambil pendekatan investasi nilai ini ke tingkat lain. Banyak investor nilai tidak mendukung hipotesis pasar efisien (EMH). 

Teori ini menunjukkan bahwa saham selalu diperdagangkan pada nilai wajarnya, yang mempersulit investor untuk membeli saham yang undervalued atau menjualnya dengan harga yang meningkat.

Mereka percaya bahwa pasar pada akhirnya akan mulai menyukai saham-saham berkualitas yang, untuk sementara waktu, dinilai terlalu rendah.

Untuk membaca investasi pertama Warren Buffett 1930–1949, silakan baca di sini.

Cerita Bagaimana Warren Buffett Punya Kekayaan Rp 371,125 miliar di usia muda, klik di sini

Melansir The Balance, berikut sejarah kemunculan Berkshire Hathaway, mesin uang Warren Buffett.

Berkshire Hathaway Tahun 1970–1989

1970: Kemitraan Buffett sekarang benar-benar dibubarkan dan Warren Buffett melakukan divestasi asetnya. Warren Buffett sekarang memiliki 29% saham yang beredar di Berkshire Hathaway. Dia menyebut dirinya ketua dan mulai menulis surat tahunan kepada pemegang saham

Berkshire menghasilkan US$ 45.000 dari operasi tekstil dan US$ 4,7 juta dalam asuransi, perbankan, dan investasi. Investasi sampingan Warren Buffett menghasilkan lebih dari perusahaan itu sendiri.

1971: Warren Buffett, atas permintaan istrinya, membeli rumah musim panas senilai US$ 150.000 di Laguna Beach, California.

1973: Harga saham mulai turun, dan Warren Buffett sangat gembira. Atas arahannya, Berkshire menerbitkan catatan pada 8%. Berkshire juga mulai mengakuisisi saham di Washington Post Co.

1974: Karena jatuhnya harga saham, nilai portofolio saham Berkshire mulai turun. Kekayaan pribadi Warren Buffett terpangkas lebih dari 50%.

SEC membuka penyelidikan formal terhadap Warren Buffett dan salah satu merger Berkshire. 

1977: Berkshire secara tidak langsung membeli Buffalo Evening News seharga US$ 32,5 juta. Dia kemudian akan menghadapi gugatan antimonopoli yang dibawa oleh surat kabar pesaing.

Baca Juga: Ini yang Terjadi dengan Kekayaan Warren Buffett setelah Dirinya Meninggal Dunia

Susie meninggalkan Warren Buffett untuk mengejar karir menyanyi, meskipun tidak secara resmi menceraikannya. Warren Buffett hancur.

1978: Susie memperkenalkan Warren Buffett kepada Astrid Menks, seorang dermawan Latvia-Amerika dan mantan pelayan koktail, yang akhirnya pindah bersamanya.

1979: Berkshire diperdagangkan pada US$ 290 per saham. Kekayaan pribadi Warren Buffett adalah sekitar US$ 140 juta, tetapi dia hidup hanya dengan gaji US$ 50.000 per tahun. Berkshire mulai mengakuisisi saham di ABC.

1981: Munger dan Warren Buffett membuat rencana Kontribusi Amal Berkshire, yang memungkinkan setiap pemegang saham untuk menyumbangkan sebagian dari keuntungan perusahaan untuk amal pribadi mereka.

1983: Berkshire mengakhiri tahun dengan US$ 1,3 miliar dalam portofolio saham perusahaannya.

Saham Berkshire memulai tahun ini dengan harga US$ 775 per saham dan berakhir pada US$ 1,310. Kekayaan bersih pribadi Warren Buffett adalah US$ 620 juta. Dia masuk ke dalam daftar Forbes untuk pertama kalinya.

Warren Buffett membeli Nebraska Furniture Mart seharga US$ 60 juta. Ternyata itu adalah salah satu investasi terbaiknya.

1985: Warren Buffett akhirnya menutup pabrik tekstil Berkshire setelah bertahun-tahun mempertahankannya. Dia menolak untuk membiarkannya menguras modal dari pemegang saham.

Warren Buffett membantu mengatur penggabungan antara ABC dan Cap Cities. Dia terpaksa meninggalkan dewan Washington Post. Undang-undang federal melarangnya duduk di dewan Capital Cities dan Washington Post Kay Graham.

Baca Juga: Investasi Tuai Pujian, Warren Buffett: Bukan Karena Pintar, Tapi Karena Kami Waras

Warren Buffett membeli Scott & Fetzer untuk koleksi bisnis Berkshire. Biayanya sekitar US$ 315 juta dan menawarkan produk seperti vakum Kirby dan Ensiklopedia Buku Dunia.

1986: Saham Berkshire menembus US$ 3.000 per saham.

1987: Berkshire kehilangan 25% dari nilainya, di mana harga sahamnya turun dari US$ 4.230 per saham menjadi sekitar US$ 3.170. Warren Buffett kehilangan US$ 342 juta secara pribadi.

1988: Warren Buffett mulai membeli saham di Coca-Cola, akhirnya membeli hingga 7% dari perusahaan seharga US$ 1,02 miliar. Ini akan menjadi salah satu investasi Berkshire yang paling menguntungkan.

1989: Saham Berkshire naik dari US$ 4.800 per saham menjadi lebih dari US$ 8.000. Warren Buffett sekarang memiliki kekayaan pribadi sebesar US$ 3,8 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×