kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Israel Bombardir Gaza Selatan, Warga Mengkhawatirkan Serangan Darat Baru


Sabtu, 02 Desember 2023 / 22:49 WIB
Israel Bombardir Gaza Selatan, Warga Mengkhawatirkan Serangan Darat Baru
ILUSTRASI. A flare burns above Gaza, as seen from southern Israel, amid the ongoing conflict between Israel and the Palestinian group Hamas, November 14, 2023. REUTERS/Alexander Ermochenko


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  GAZA. Israel meluncurkan serangan udara dan artileri di bagian selatan Jalur Gaza pada Sabtu (2/12) sebagai respons terhadap kegagalan gencatan senjata yang telah berlangsung  antara Israel dan kelompok militan Hamas. Serangan ini menyasar masjid, rumah, dan area dekat rumah sakit.

Warga Gaza khawatir bahwa serangan ini bisa menjadi awal dari operasi darat Israel di wilayah selatan Palestina, yang dapat mengakibatkan perubahan territorial dan mungkin mendorong mereka ke negara tetangga, seperti Mesir.

Kementerian Kesehatan Gaza melaporkan bahwa setidaknya 193 warga Palestina telah tewas dan 650 lainnya luka-luka sejak gencatan senjata berakhir pada Jumat pagi. Total kematian warga Palestina sejak dimulainya perang mencapai lebih dari 15.000 jiwa.

Baca Juga: Israel Beri Tahu Negara Arab Mereka Inginkan Zona Penyangga di Gaza Pasca Perang

Israel bersikeras pada tujuannya untuk menghilangkan Hamas secara permanen, menganggap kelompok Islam ini sebagai ancaman terhadap eksistensinya. Pernyataan tersebut mencerminkan niat Israel untuk bertindak melawan kelompok yang dianggapnya bertekad menghancurkannya.

Pada Sabtu pagi, banyak korban luka dibawa ke Rumah Sakit Nasser di Khan Younis, beberapa di antaranya bahkan menerima perawatan di lantai rumah sakit karena keterbatasan sumber daya.

Kepala Palang Merah Internasional, Robert Mardini, menyatakan bahwa pertempuran baru ini semakin memanas dan menambah lapisan kehancuran di atas kerusakan besar-besaran terhadap infrastruktur, rumah-rumah warga sipil, dan lingkungan sekitarnya.

Dengan kondisi di wilayah yang dikuasai Hamas mencapai "titik puncak," truk bantuan pertama sejak berakhirnya gencatan senjata memasuki Gaza melalui penyeberangan Rafah di sisi Mesir pada hari Sabtu, menurut sumber keamanan Mesir dan Bulan Sabit Merah.

Seorang penasihat senior Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyatakan bahwa Israel akan memfasilitasi penyediaan bantuan kemanusiaan kepada warga sipil Gaza selama pertempuran berlanjut.

Baca Juga: Singapura Menjadi Kota dengan Biaya Hidup Termahal

Gagalnya gencatan senjata tujuh hari disalahkan oleh kedua belah pihak, dengan Hamas melepaskan sandera sebagai bagian dari kesepakatan yang melibatkan pembebasan tahanan Palestina di penjara Israel. Israel, pada gilirannya, menarik tim Mossad dari Qatar, tuan rumah perundingan tidak langsung dengan Hamas, dan menuduh faksi Palestina melanggar perjanjian dengan tidak membebaskan semua sandera, termasuk anak-anak dan perempuan.

Konflik ini dimulai pada 7 Oktober ketika militan Hamas menyerang Israel selatan, membunuh 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, sebagai protes terhadap kibbutzim dan komunitas lainnya. 

Israel merespons dengan kampanye pengeboman dan serangan darat di wilayah utara, mengakibatkan kerusakan besar-besaran di Gaza dan menjadi episode paling berdarah dalam konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama beberapa dekade.




TERBARU

[X]
×