kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Israel Rugi US$ 56 Miliar Akibat Perang di Gaza Tak Kunjung Menang


Senin, 08 April 2024 / 17:32 WIB
Israel Rugi US$ 56 Miliar Akibat Perang di Gaza Tak Kunjung Menang
ILUSTRASI. A woman walks past a Blue and White party election campaign banner depicting its leader, Israeli Defence Minister Benny Gantz, alongside Israeli Prime Minister Benjamin Netanyahu ahead of the March 23 ballot, in Tel Aviv, Israel March 14, 2021. REUTERS/Corinna Kern 


Sumber: IRNA,Reuters,Bloomberg | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - TEHRAN - Ekonomi rezim Israel dilaporkan mengalami kerugian sebesar hingga US$ 56 miliar sejak dimulainya perang genosida rezim pendudukan terhadap penduduk Gaza Palestina.

Menurut jaringan TV Al Jazeera, ekonomi Israel telah tergerus hingga US$ 56 miliar setelah 6 bulan perang melawan Pejuang Hamas di Jalur Gaza. Selain itu defisit anggaran yang parah serta peningkatan utang publik yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Bank Hapoalim rezim Israel sebelumnya mengumumkan bahwa saatnya untuk memberikan penilaian terhadap kerusakan ekonomi akibat perang yang sedang berlangsung di Gaza. Namun, data awal menunjukkan bahwa biaya konflik itu tidak akan kurang dari $7 miliar, yang dapat mencapai 1,5 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) rezim pendudukan Israel tersebut.

Para analis meyakini bahwa kerusakan ekonomi dari Operasi Badai Al-Aqsa oleh kelompok perlawanan Palestina Hamas yang berbasis di Gaza terhadap rezim Zionis akan jauh lebih merusak daripada konsekuensi pandemi COVID-19.

Saat ini Ekonomi Israel mengalami salah satu resesi terburuknya, setelah perang Hamas melumpuhkan bisnis, memaksa orang untuk mengungsi dari rumah mereka, dan menyebabkan panggilan terhadap ratusan ribu prajurit cadangan.

Produk Domestik Bruto Israel menyusut sebesar 19,4% secara tahunan dalam tiga bulan terakhir pada tahun lalu. Menurut angka awal kondisi ini bisa lebih buruk dari semua perkiraan dalam survei Bloomberg oleh para analis, yang perkiraan median nya adalah penurunan sebesar 10,5%.

Indeks saham Israel, Shekel melemah sedikit setelah berita tersebut dan diperdagangkan turun 0,4% menjadi 3,62 per dolar pada pukul 3:53 sore di Tel Aviv, menuju penurunan pertamanya dalam empat hari.  

Baca Juga: Nikaragua Desak Mahkamah Internasional Stop Ekspor Senjata Jerman ke Israel

"Pelepasan ini menyoroti seberapa jauh ekonomi Israel telah terpengaruh oleh konflik, terutama di sisi aktivitas swasta," kata ekonom Goldman Sachs Group Inc. Tadas Gedminas dan Kevin Daly dalam laporan mereka.

Meskipun perang mematahkan momentum ekonomi menuju akhir tahun 2023, PDB masih tumbuh 2% sepanjang tahun penuh, sesuai dengan proyeksi oleh departemen riset bank sentral. Perkiraan pertumbuhan Bank Israel untuk 2024 adalah sama dengan 2%, sementara Kementerian Keuangan melihatnya pada 1,6%.

Penilaian tersebut adalah hitungan resmi pertama dari kerugian perang terhadap PDB dan mencerminkan sejauh mana gangguan yang merusak melalui ekonomi senilai $520 miliar itu setelah serangan Hamas pada 7 Oktober. 

Bersamaan dengan panggilan reservis yang menguras sekitar 8% dari angkatan kerja, itu mengarah pada pembatasan yang sebanding dengan penutupan yang diberlakukan selama pandemi Covid-19, menyebabkan kejatuhan tiba-tiba dalam manufaktur, mengguncang konsumsi dan sementara mengosongkan sekolah, kantor, dan lokasi konstruksi.

Baca Juga: Sekjen PBB Bunyikan Alarm Peringatan akan Ancaman Keamanan Global Akibat Perang Gaza

Guncangan ekonomi dari perang telah jauh lebih merusak di wilayah Palestina, menambah krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung di Gaza. 

Dana Moneter Internasional mengatakan kawasan enklaf Mediterania itu melihat "hampir kolapsnya aktivitas" pada kuartal keempat, dengan perkiraan PDB akumulasi di Gaza dan Tepi Barat turun 6% pada tahun 2023.

Pejuang kemerdekaan Palestina, Hamas yang ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh AS dan Uni Eropa, dan kongsi Isrel dituding membunuh 1.200 orang. 

Serangan Israel telah membunuh sekitar 33.000 penduduk di Gaza, menurut pejabat kesehatan di wilayah yang dikelola Hamas. Israel telah mengatakan bahwa akan meluncurkan serangan darat terhadap kota Gaza Rafah kecuali sandera yang masih ditahan oleh Hamas segera dilepaskan.

Mengancam Serangan Besar ke Rafah 

Langkah-langkah belum pernah terjadi sebelumnya oleh otoritas Israel menahan dampak pasar dari perang itu, dengan bank sentral berjanji untuk menjual hingga $30 miliar dari cadangan nya untuk mendukung mata uang lokal. 

Shekel telah menguat secara signifikan sejak akhir Oktober dan sekarang lebih kuat dari pada awal konflik.

Ketegangan regional yang memanas akibat perang telah menyebabkan milisi yang didukung Iran menyerang basis AS di Irak, Suriah, dan Yordania, sementara Houthi di Yaman secara teratur menyerang kapal di sekitar Laut Merah. 

Namun, ketakutan akan konfrontasi langsung antara Israel dan Iran atau perang penuh dengan militan Hezbollah yang berbasis di Lebanon tidak terwujud. Hal itu memberikan sedikit penenangan bagi investor yang khawatir tentang keuangan publik Israel.

Baca Juga: Perang Israel-Hamas Berlanjut, 'Mimpi Buruk' bagi Warga Gaza

Pemerintah Israel diturunkan peringkatnya untuk pertama kalinya oleh Moody's Investors Service, bulan ini. Hal itu datang ketika mereka berencana untuk meningkatkan penerbitan obligasi untuk mendanai konflik.

Meskipun demikian, tanda-tanda stabilisasi telah muncul. Indeks ekonomi komposit bank sentral tumbuh pada bulan Desember untuk pertama kalinya sejak Agustus, mencerminkan apa yang disebutnya sebagai "pemulihan bertahap".

Keyakinan konsumen membaik menuju akhir 2023 tetapi tetap jauh di bawah level sebelum perang. Indeks Manajer Pembelian Israel untuk Desember meningkat menjadi 49,2, pertunjukan terbaik dalam beberapa bulan tetapi masih menunjukkan kontraksi dalam aktivitas industri, menurut Bank Hapoalim.

Konsumsi yang lesu, bersama dengan shekel yang lebih kuat, membantu menjaga inflasi terkendali. Pertumbuhan harga berada dalam kisaran target resmi 1%-3% untuk pertama kalinya sejak akhir 2021.

Bank sentral telah memangkas suku bunga pada bulan Januari untuk pertama kalinya sejak puncak pandemi global pada tahun 2020, menurunkan suku bunga kunci nya menjadi 4,5% dari 4,75%. Ini diatur untuk pemangkasan lain sebesar seperempat persentase poin pada pertemuan berikutnya seminggu dari sekarang, menurut para ekonom di Goldman dan Barclays Plc.

Kenaikan tak terduga dalam kontraksi ekonomi kuartal lalu "meningkatkan kemungkinan bahwa Bank Israel akan memberikan pemotongan suku bunga lebih lanjut dalam jangka pendek," kata Gedminas dan Daly dari Goldman.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×