kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.011,21   -3,65   -0.36%
  • EMAS963.000 0,94%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.32%

Jerman setujui uji coba ketiga kandidat vaksin Covid-19


Jumat, 02 Oktober 2020 / 16:58 WIB
Jerman setujui uji coba ketiga kandidat vaksin Covid-19
ILUSTRASI. Ilustrasi vaksin corona.REUTERS/Siphiwe Sibeko


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - BERLIN. Perusahaan bioteknologi IDT Biologika telah memenangkan persetujuan dari regulator vaksin Jerman untk menjadi perusahaan Jerman ketiga setelah BioNTech dan CureVac yang meluncurkan uji coba vaksin virus corona eksperimental pada manusia di negara itu.

Mengutip Reuters, Jumat (2/10), uji coba vaksin, yang telah dikembangkan oleh Pusat Penelitian Infeksi Jerman (DZIF), akan dilakukan pada 30 peserta berusia antara 18 tahun dan 55 tahun yang akan menerima dua vaksinasi dengan interval empat minggu.

Percobaan Tahap II yang lebih besar, yang akan mencakup sukarelawan lanjut usia, direncanakan pada akhir tahun ini jika hasil studi tahap awal menunjukkan vaksin tersebut aman dan menghasilkan tanggapan kekebalan.

Berbasis di Dessau-Rosslau di Jerman timur, IDT memproduksi vaksin virus untuk perusahaan farmasi dan membantu dalam enam proyek COVID-19 termasuk percobaan percobaan AstraZeneca melawan COVID-19.

Baca Juga: Pemerintah Merkel menginginkan aturan pesta yang lebih ketat untuk menekan virus

Vaksin vektor virusnya sendiri didasarkan pada virus cacar yang dimodifikasi dan tidak berbahaya yang telah digunakan untuk mengembangkan vaksin melawan virus corona yang menyebabkan Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS).

Ratusan vaksin COVID-19 potensial sedang dalam berbagai tahap pengembangan, dengan 41 prospek dalam uji coba pada manusia di seluruh dunia.

Rusia dan China telah melakukan tembakan sebelum uji coba keefektifan penuh diselesaikan, dan pelari depan dari Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca kemungkinan besar akan mendapatkan hasil uji coba tahap akhir sebelum akhir tahun.

Jerman telah memberikan penghargaan kepada pembuat vaksin BioNTech dan CureVac 627 juta euro ($ 734,78 juta) untuk membantu mempercepat pekerjaan pada tembakan COVID-19 mereka dan memperluas kapasitas produksi Jerman. Ini juga sedang dalam pembicaraan dengan IDT tentang penyediaan dana. ($ 1 = 0,8533 euro).

Selanjutnya: Kabar gembira dari Pfizer, calon vaksin Covid-19 yang dikembangkan aman!

 




TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×