kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Joe Biden dan Xi Jinping Bertemu, Ini Sejumlah Kesepakatan Penting yang Dicapai


Kamis, 16 November 2023 / 13:06 WIB
Joe Biden dan Xi Jinping Bertemu, Ini Sejumlah Kesepakatan Penting yang Dicapai
Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping di perkebunan Filoli di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC), di Woodside, California, AS, 15 November 2023. REUTERS/Kevin Lamarque


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WOODSIDE. Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Persiden China Xi Jinping sepakat membuka hotline kepresidenan, melanjutkan komunikasi antarmiliter dan berupaya mengekang produksi fentanil, yang menunjukkan kemajuan nyata dalam pertemuan pertama mereka.

Pada hari Rabu (15/11) Biden dan Xi bertemu selama sekitar empat jam di pinggiran San Francisco untuk membahas masalah-masalah yang telah memperburuk hubungan AS-China. Perbedaan pendapat masih terus terjadi, khususnya mengenai Taiwan.

Sebuah terobosan yang signifikan adalah rencana kedua pemerintah untuk melanjutkan kontak militer yang terputus oleh Tiongkok setelah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat saat itu Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan pada Agustus 2022.

“Kami kembali melakukan komunikasi langsung yang terbuka dan jelas secara langsung,” kata Biden seperti dilansir Reuters.

Selain itu, Biden mengatakan dirinya dan Xi menyetujui komunikasi tingkat tinggi. "Dia dan saya sepakat bahwa masing-masing dari kami dapat menerima panggilan telepon secara langsung dan kami akan segera didengarkan."

Baca Juga: Joe Biden: Hanya Solusi Dua Negara yang Bisa Menyelesaikan Konflik Israel-Palestina

Namun dalam komentar yang mungkin akan membuat marah Tiongkok, Biden kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak mengubah pandangannya bahwa Xi adalah seorang diktator.

Maksud saya, dia adalah seorang diktator dalam artian dia adalah orang yang menjalankan negara yang merupakan negara komunis,” kata Biden.

Xi mengatakan kepada Biden bahwa pandangan negatif Partai Komunis di Amerika Serikat tidak adil, kata seorang pejabat AS kepada wartawan setelah pertemuan tersebut.

Biden dan Xi datang ke perundingan tersebut dengan tujuan untuk meredakan masa sulit dalam hubungan yang memburuk setelah balon pengintai China yang diduga transit di Amerika Serikat dan ditembak jatuh oleh jet tempur AS pada bulan Februari.

Gedung Putih mengatakan Biden mengangkat isu-isu yang menjadi kekhawatiran Washington, termasuk penahanan warga AS, hak asasi manusia di Xinjiang, Tibet dan Hong Kong, serta aktivitas agresif Beijing di Laut China Selatan.

Baca Juga: Inilah Sindiran Xi Jinping kepada Joe Biden

“Hanya ngobrol, berterus terang satu sama lain agar tidak ada kesalahpahaman,” kata Biden.

Militer Taiwan

Militer AS dan China telah mengalami sejumlah konflik yang nyaris terjadi selama setahun terakhir. Setelah janji untuk memperbarui komunikasi, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin akan bertemu dengan mitranya dari Tiongkok.

Biden dan Xi sepakat China akan membendung ekspor barang-barang yang terkait dengan produksi fentanil opioid, penyebab utama overdosis obat di Amerika Serikat. “Ini akan menyelamatkan nyawa,” kata Biden, seraya menambahkan bahwa dia menghargai komitmen Xi terhadap masalah ini.

Berdasarkan perjanjian tersebut, Tiongkok akan langsung menyerang perusahaan kimia tertentu yang membuat prekursor fentanil, kata seorang pejabat senior AS kepada wartawan. Dia berjanji untuk “mempercayai tetapi memverifikasi” tindakan Tiongkok terhadap obat tersebut.

Kedua pemimpin juga sepakat untuk mengumpulkan para ahli untuk membahas risiko kecerdasan buatan.

Baca Juga: Bursa Asia Mixed, Mayoritas Indeks Menguat Pada Kamis (16/11) Pagi

Seorang pejabat AS menggambarkan perselisihan mengenai Taiwan, pulau demokratis yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya. Preferensi Tiongkok adalah melakukan reunifikasi secara damai dengan pulau Taiwan yang diklaim Tiongkok, kata Xi kepada Biden, kata pejabat AS tersebut, namun Xi melanjutkan dengan berbicara tentang kondisi di mana kekerasan dapat digunakan.

Biden mengatakan dia menekankan perlunya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan. Pejabat AS itu mengatakan Biden berargumentasi untuk mempertahankan status quo dan agar Tiongkok menghormati proses pemilu Taiwan.

"Presiden Xi menjawab 'Lihat, perdamaian semuanya baik-baik saja, tetapi pada titik tertentu kita perlu bergerak menuju resolusi yang lebih umum'," kata pejabat tersebut mengutip pernyataan Xi.

Xi juga mendesak Amerika Serikat untuk berhenti mengirim senjata ke Taiwan dan mendukung “reunifikasi” damai Tiongkok dengan Taiwan, kata media pemerintah Tiongkok.

Bonnie Glaser, pakar Taiwan di Germen Marshall Fund Amerika Serikat, mengatakan Xi sepertinya telah menyampaikan ancaman dan jaminan terhadap Taiwan.

Baca Juga: Biden Bicara Blak-blakan dengan Xi Jinping Bahas Kesepakatan Militer, Fentanil dan AI

“Saran bahwa resolusi perlu segera ditemukan dalam waktu dekat adalah tanda yang mengkhawatirkan, meskipun dia menekankan bahwa tidak ada rencana aksi militer terhadap Taiwan di tahun-tahun mendatang,” katanya.

Biden mengatakan dia meminta Xi menggunakan pengaruhnya di Iran untuk mendesak Teheran agar tidak melancarkan serangan proksi terhadap sasaran AS di Timur Tengah ketika konflik Israel-Hamas terus berlanjut di Gaza.

Rasa Hormat dan Kehangatan

Biden menyambut pemimpin Tiongkok tersebut di perkebunan Filoli, sebuah rumah pedesaan dan taman yang terawat baik sekitar 30 mil (48 km) selatan San Francisco, tempat mereka nanti akan menghadiri pertemuan puncak forum Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC).

APEC bertemu di tengah kelemahan ekonomi Tiongkok, perselisihan teritorial antara Beijing dengan negara tetangganya, dan konflik Timur Tengah yang memisahkan Amerika Serikat dari sekutunya.

Xi datang ke pertemuan tersebut untuk mencari rasa hormat dari Amerika Serikat ketika perekonomian Tiongkok sedang berjuang untuk pulih dari pertumbuhan yang lesu.

Biden, yang sudah lama menginginkan pertemuan itu, memberikan nada hangat dan ramah. Video keduanya bergandengan tangan sebagai perpisahan setelah pertemuan tersebut diposting di X oleh Global Times, tabloid yang didukung negara Tiongkok.

Baca Juga: Xi Jinping ke Biden: Bumi Cukup Besar Bagi Kedua Negara untuk Sukses

“Planet Bumi cukup besar bagi kedua negara untuk mencapai kesuksesan,” kata Xi kepada Biden ketika mereka dan delegasi mereka duduk berhadapan di meja panjang di ruang konferensi yang penuh hiasan.

Biden mengatakan AS dan Tiongkok harus memastikan bahwa persaingan di antara mereka “tidak berubah menjadi konflik” dan mengelola hubungan mereka “secara bertanggung jawab.”

Setelah makan siang, para pemimpin berjalan-jalan singkat bersama di taman mansion yang terawat setelah interaksi yang berlangsung sekitar empat jam. Biden melambai kepada wartawan dan mengacungkan dua jempol ketika ditanya bagaimana jalannya perundingan. "Yah," katanya.

Xi mengatakan kepada Biden saat mereka memulai pembicaraan, banyak hal yang telah terjadi sejak pertemuan terakhir mereka setahun yang lalu di Bali, dengan menyebutkan dampak pandemi COVID, dan menyebut hubungan AS-Tiongkok sebagai “hubungan bilateral paling penting di dunia.”

Baca Juga: Joe Biden Berharap Hubungan Militer AS dan China Bisa Membaik

“Bagi dua negara besar seperti Tiongkok dan Amerika Serikat, saling berpaling dari satu sama lain bukanlah suatu pilihan,” katanya. “Tidak realistis bagi satu pihak untuk merombak pihak lain.”

Setelah keduanya bertemu, Biden menyambut para pemimpin global yang menghadiri pertemuan APEC di San Francisco, di mana ia mengatakan Xi menganggap kunjungan tersebut sebagai sebuah kepulangan mengingat besarnya populasi warga Tiongkok di kota tersebut.

Selanjutnya: Promo Kredit Mobil dari BCA, DP 0% dan Cashback hingga Rp 500.000!

Menarik Dibaca: Promo Kredit Mobil dari BCA, DP 0% dan Cashback hingga Rp 500.000!




TERBARU

[X]
×