kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Joe Biden Janji Akan Lindungi Warga Palestina di AS Dari Deportasi


Minggu, 18 Februari 2024 / 19:40 WIB
Joe Biden Janji Akan Lindungi Warga Palestina di AS Dari Deportasi
ILUSTRASI. Presiden AS Joe Biden menghadiri acara Kemitraan untuk Infrastruktur Global dan Investasi pada hari KTT G20 di New Delhi, India, 9 September 2023. REUTERS/Evelyn Hockstein


Penulis: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, pada hari Rabu (14/2) menyatakan siap melindungi ribuan warga Palestina yang tinggal di AS dari ancaman deportasi, setidaknya selama 18 bulan ke depan.

Dalam pesan yang diterima New York Times, Biden mengatakan bahwa banyak warga Palestina yang kini berada dalam bahaya jika tinggal di Jalur Gaza.

"Oleh karena itu, saya mengarahkan penundaan pemindahan warga Palestina tertentu yang berada di Amerika Serikat," kata Biden.

Sekitar 6.000 warga Palestina memenuhi syarat untuk mendapat penangguhan hukuman berdasarkan program yang disebut Deferred Enforced Departure (Keberangkatan Paksa yang Ditangguhkan).

Baca Juga: Gedung Putih Mendesak Israel untuk Menghentikan Perang di Gaza

Di bawah program itu, para imigran diperbolehkan tetap tinggal di AS apabila kampung halamannya berada dalam krisis. Mereka juga mendapatkan izin kerja secara legal.

Keputusan ini dikeluarkan di tengah besarnya tekanan yang dihadapi Biden terkait kebijakannya dalam merespons perang di Gaza.

Dalam beberapa minggu terakhir, kelompok pro-Palestina telah melakukan demonstrasi di sejumlah lokasi kampanye Biden sambil meneriakkan kalimat "Genocide Joe".

Meskipun demikian, AS belum memberi isyarat bahwa mereka merencanakan perubahan kebijakan besar, termasuk memberikan persyaratan bantuan militer senilai miliaran dolar kepada Israel.

Baca Juga: PBB: Serangan Israel ke Rafah Bisa Memicu Pembantaian

Perang di Gaza telah berlangsung empat bulan, dimulai ketika pasukan Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober 2023. Serangan itu menyebabkan 1.200 orang Israel tewas.

Sejak saat itu, serangan militer Israel ke Gaza telah menewaskan lebih dari 28.000 penduduk Palestina. Sebagian besar wilayah Gaza hancur, lebih dari 1 juta penduduknya kehilangan tempat tinggal.

Penduduk Gaza yang masih bertahan kini tinggal di Rafah, wilayah aman yang berbatasan dengan Mesir. 

Sayangnya, baru-baru ini Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, memerintahkan militernya untuk menyerang kawasan itu sebagai bagian dari upaya menumpas Hamas hingga ke akarnya.

Selanjutnya: Hindari Pelemahan Ekspor, Pemerintah Bidik Negara Tujuan Ekspor Non Tradisional

Menarik Dibaca: Peringatan Dini Cuaca Besok (19/2) Hujan Lebat, Provinsi Ini Berstatus Waspada




TERBARU

[X]
×