kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

PBB: Serangan Israel ke Rafah Bisa Memicu Pembantaian


Rabu, 14 Februari 2024 / 06:03 WIB
PBB: Serangan Israel ke Rafah Bisa Memicu Pembantaian
ILUSTRASI. Tentara Israel menyiapkan peluru di dekat unit artileri bergerak, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di Israel, 2 Januari 2024.


Penulis: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - PBB pada hari Selasa (13/2) memperingatkan bahwa serangan Israel ke Rafah berpotensi berubah menjadi pembantaian. Kawasan itu kini dihuni lebih dari satu juta penduduk Palestina yang mencari perlindungan.

"Operasi militer di Rafah bisa berujung pada pembantaian di Gaza. Mereka juga dapat meninggalkan operasi kemanusiaan yang sudah rapuh di ambang kematian," kata kepala bantuan PBB, Martin Griffiths, dikutip Reuters.

Griffiths menambahkan, PBB saat ini kekurangan jaminan keselamatan, pasokan bantuan, dan kapasitas staf untuk menjaga operasi ini tetap berjalan.

Hingga saat ini komunitas internasional telah rutin memperingatkan konsekuensi berbahaya dari setiap invasi darat di Rafah. PBB juga mendesak Israel untuk tidak mengabaikan peringatan tersebut.

Baca Juga: Tentara Israel Membunuh 74 Warga Palestina untuk Bebaskan 2 Sandera

Di saat yang sama, pembicaraan mengenai gencatan senjata yang melibatkan AS, Mesir, Israel dan Qatar pada hari Selasa berakhir tanpa berbuah hasil.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, terus mendesak agar kedua pihak segera menyetujui jeda kemanusiaan untuk membebaskan sandera dan menyalurkan bantuan.

"Harapan saya yang tulus adalah agar perundingan pembebasan sandera dan beberapa bentuk penghentian permusuhan berhasil untuk menghindari serangan besar-besaran di Rafah. Hal itu akan menimbulkan konsekuensi yang sangat buruk," kata Guterres.

Baca Juga: Gedung Putih Mendesak Israel untuk Menghentikan Perang di Gaza

Setelah merasa berhasil menumpas Hamas di Gaza utara, kini militer Israel mulai bergerak ke selatan, terutama ke sekitar kota Rafah yang berbatasan dengan Mesir.

Lebih dari separuh penduduk Gaza yang berjumlah 2,3 juta jiwa saat ini berlindung di Rafah. Banyak dari mereka terkurung di pagar perbatasan dengan Mesir dan tinggal di tenda-tenda darurat.

"Mereka hanya mempunyai sedikit makanan, hampir tidak ada akses terhadap layanan kesehatan, tidak ada tempat untuk tidur, tidak ada tempat yang aman untuk dituju. Mereka menatap kematian," kata Griffiths menggambarkan kondisi pengungsi Palestina.

Serangan militer Israel ke Gaza hingga saat ini telah menewaskan lebih dari 28.000 penduduk Palestina, ribuan lainnya dinyatakan hilang diduga masih tertimbun reruntuhan bangunan.




TERBARU

[X]
×