kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45979,88   -2,07   -0.21%
  • EMAS1.179.000 1,29%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kapal Robot Kamikaze Hancurkan Jembatan Rusia ke Krimea, Putin Janjikan Balasan


Selasa, 18 Juli 2023 / 06:59 WIB
Kapal Robot Kamikaze Hancurkan Jembatan Rusia ke Krimea, Putin Janjikan Balasan
ILUSTRASI. Pada hari Senin (17/7/2023), dua ledakan dahsyat menghancurkan ketenangan pada pagi hari di Laut Hitam. Sergei Kholodilin/BelTA/Handout via REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

LEDAKAN JEMBATAN KRIMEA - Pada hari Senin (17/7/2023), dua ledakan dahsyat menghancurkan ketenangan pada pagi hari di Laut Hitam. Untuk kedua kalinya, bagian dari jembatan Krimea sepanjang 12 mil yang membentang di jalur sempit antara semenanjung Taman Rusia dan Krimea yang diduduki Rusia telah dihancurkan.

Melansir Popular Mechanics, dua ledakan dilaporkan terjadi pada pukul 03.04 dan 03.20 waktu setempat. Video menunjukkan bahwa bagian dari dukungan ke-145 untuk jalan jembatan telah runtuh. 

Media Rusia melaporkan bahwa serangan itu menewaskan pasangan suami istri yang ingin berlibur di Krimea dan melukai anak mereka. Sebuah video menunjukkan bahwa ledakan tersebut melukai seorang wanita yang terlempar sebagian melalui kaca depan mobilnya.

Setelah serangan sebelumnya pada 8 Oktober 2022, Rusia tidak dapat sepenuhnya memulihkan lalu lintas jalan raya dan kereta api dari Rusia ke Krimea masing-masing hingga Februari dan Mei 2023. Sumber-sumber Rusia mengklaim bahwa kerusakan akibat serangan ke jembatan jalan ini mungkin membutuhkan waktu satu bulan untuk diperbaiki, tetapi layanan kereta api dan feri untuk sementara ditangguhkan.

Rusaknya sistem lalu lintas jalan akan berdampak negatif pada situasi pasokan pasukan Rusia di Ukraina selatan yang berusaha membendung serangan balasan Ukraina. Rusia telah memerintahkan lalu lintas truk dialihkan melalui wilayah Ukraina yang diduduki. Jembatan rel yang lebih bernilai militer lolos dari gangguan besar kali ini.

Baca Juga: Ukraina Dilaporkan Telah Kehilangan 20% Persenjataannya dalam 2 Minggu

Para pejabat Ukraina hanya secara resmi mengaku melakukan serangan pertama Jembatan Krimea pada 9 Juli — meskipun, peristiwa itu dirayakan secara luas di Ukraina.

Sumber-sumber di dinas intelijen SBU Ukraina mengatakan kepada kantor media negara Ukraina Ukrinform bahwa mereka melakukan serangan dalam koordinasi dengan Angkatan Laut Ukraina menggunakan kapal drone kamikaze. 

Menteri Transformasi Digital Ukraina Mykhailo Fedorov juga mengklaim drone maritim berada di balik serangan itu. Fedorov mengatakan dalam wawancara bulan Mei bahwa drone angkatan laut termasuk di antara tiga sistem tak berawak paling penting di Ukraina. Sumber pemerintah Rusia setuju bahwa serangan itu berasal dari kapal drone.

Pada hari yang sama, Rusia mengumumkan bahwa mereka tidak akan memperbarui perjanjian tiga arah yang rumit dengan Turki dan Ukraina untuk memungkinkan perjalanan yang aman bagi kapal kedua pihak yang mengekspor biji-bijian dari Laut Hitam.

Baca Juga: Putin: Kami Juga Bisa Gunakan Cluster Bomb Seperti Ukraina




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×