kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kapsul Orion Artemis I NASA Meluncur Mencapai Titik Terdekat Bulan


Selasa, 06 Desember 2022 / 10:05 WIB
Kapsul Orion Artemis I NASA Meluncur Mencapai Titik Terdekat Bulan
ILUSTRASI. Kapsul Orion tanpa awak dari misi Artemis I NASA meluncur dalam jarak 80 mil (130 km) dari permukaan bulan. REUTERS/Joe Skipper


Sumber: Channelnewsasia.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kapsul Orion tanpa awak dari misi Artemis I NASA meluncur dalam jarak 80 mil (130 km) dari permukaan bulan pada hari Senin, mencapai pendekatan terdekat ke bulan untuk pesawat ruang angkasa yang dibangun untuk membawa manusia sejak Apollo 17 terbang setengah abad yang lalu.

Kapsul Lunar flyby pada leg kedua perjalanan debutnya, terjadi seminggu setelah Orion mencapai titik terjauh di ruang angkasa, hampir 270.000 mil dari Bumi saat sedang menjalani misi 25 hari, kata badan antariksa AS di situs webnya.

Orion melewati sekitar 79 mil di atas permukaan bulan pada hari Senin ketika pesawat ruang angkasa menembakkan pendorongnya untuk "pembakaran flyby bertenaga", yang dirancang untuk mengubah kecepatan mesin dan mengaturnya untuk penerbangannya kembali ke Bumi.

Baca Juga: Neptunus Terlihat Memukau, Gambar Ini Berhasil Ditangkap James Webb Space Telescope

NASA mengatakan terbakarnya kapsul 3-1/2 menit itu akan menandai manuver penerbangan luar angkasa besar terakhir untuk Orion sebelum jatuh dengan parasut ke laut dan jatuh pada 11 Desember.

Terakhir kali sebuah pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk perjalanan manusia datang sedekat Orion ke bulan adalah misi terakhir dari program Apollo, Apollo 17, yang membawa Gene Cernan dan Harrison Schmitt ke permukaan bulan 50 tahun yang lalu. Mereka adalah astronot terakhir dari 12 astronot NASA yang berjalan di bulan selama total enam misi Apollo dari tahun 1969 hingga 1972.

Meskipun Orion tidak memiliki astronot di dalamnya - hanya awak simulasi dari tiga manekin - ia terbang lebih jauh daripada pesawat ruang angkasa "kelas awak" sebelumnya pada hari ke-13 misinya. Itu mencapai titik 268.563 mil dari Bumi, hampir 20.000 mil di luar jarak rekor yang ditetapkan oleh awak Apollo 13 pada tahun 1970, yang membatalkan pendaratan di bulan dan kembali ke Bumi setelah kegagalan mekanis yang hampir menimbulkan bencana.

Peluncuran Orion yang sangat tertunda dan sangat dinantikan bulan lalu memulai program penerus Apollo Artemis, yang bertujuan mengembalikan astronot ke permukaan bulan dekade ini dan membangun pangkalan berkelanjutan di sana sebagai batu loncatan untuk eksplorasi manusia di Mars di masa depan.

Jika misi berhasil, penerbangan Artemis II berawak mengelilingi bulan dan kembali dapat dilakukan paling cepat tahun 2024, diikuti dalam beberapa tahun oleh program pendaratan astronot pertama di bulan dengan Artemis III. Pengiriman astronot ke Mars diperkirakan akan memakan waktu setidaknya satu setengah dekade untuk mencapainya.

Baca Juga: Mengenal Istilah Near-Earth Object (NEO), Benda Langit yang Berada di Sekitar Bumi

"Kami sangat senang tentang bagaimana pesawat ruang angkasa telah bekerja benar-benar melampaui semua harapan kami," Debbie Korth, wakil manajer program Orion NASA, mengatakan kepada wartawan dalam jumpa pers pada hari Senin.

Orion dibawa ke luar angkasa di atas roket Space Launch System (SLS) NASA yang menjulang tinggi, yang diluncurkan pada 16 November dari Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida. Misi tersebut menandai penerbangan pertama dari gabungan roket SLS dan kapsul Orion, masing-masing dibuat oleh Boeing Co dan Lockheed Martin Corp, di bawah kontrak dengan NASA.

Tujuan utama penerbangan perdana Orion adalah untuk menguji daya tahan pelindung panasnya saat memasuki kembali atmosfer Bumi dengan kecepatan 24.500 mil per jam, jauh lebih cepat daripada pesawat ruang angkasa yang kembali dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×