CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Kasus Subvarian Omicron BA.2 Melonjak, Ini Kabar Buruk dan Kabar Baiknya


Kamis, 10 Februari 2022 / 07:26 WIB
Kasus Subvarian Omicron BA.2 Melonjak, Ini Kabar Buruk dan Kabar Baiknya
ILUSTRASI. Omicron BA.2 kemungkinan akan menjadi virus dominan di seluruh dunia karena transmisibilitasnya yang tinggi. REUTERS/Pavel Mikheyev


Sumber: NDTV,Yahoo News | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Dua tahun setelah pandemi COVID-19, dan tepat ketika kasus baru dan rawat inap di AS menurun, subvarian Omicron yang disebut BA.2 mengalami lonjakan yang signifikan di beberapa bagian dunia.

Melansir Yahoo News, Dorit Nitzan, direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengatakan kepada Jerusalem Post pada hari Senin bahwa Omicron BA.2 kemungkinan akan menjadi virus dominan di seluruh dunia karena transmisibilitasnya yang tinggi. 

“Lintasan yang diharapkan adalah bahwa itu akan menjadi varian dominan baru, karena setelah melewati ambang batas tertentu, BA.2 menjadi dominan – seperti yang kita lihat di Denmark dan Inggris,” kata Nitzan.

Sementara varian Omicron asli, pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan pada akhir November, masih bertanggung jawab atas sebagian besar kasus baru di sebagian besar negara, BA.2 telah menyebar dengan cepat di tempat-tempat seperti Afrika Selatan, India, Inggris dan Denmark.

Baca Juga: Kasus Covid-19 9 Februari 2022 Muncul 46.843, Ini Ciri-Ciri Omicron Anak & Balita

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, Omicron BA.2 beredar pada tingkat yang rendah, terhitung kurang dari 4% dari kasus virus corona baru. 
Tetapi beberapa ahli percaya itu hanya masalah waktu sampai subvarian mengambil alih dan menjadi dominan.

“Setiap kali suatu varian lebih mudah menular, bahkan jika itu sedikit lebih menular, tampaknya telah mengambil dominasi itu,” jelas Dr. Monica Gandhi, seorang spesialis penyakit menular dan profesor kedokteran di University of California, San Francisco, mengatakan kepada Yahoo News. 

Baca Juga: Jika Merasa Sakit di Dua Bagian Tubuh Ini, Bisa Jadi Pertanda Omicron

“Jadi Delta jauh lebih menular daripada Alpha. Ini kemudian mengambil alih. Kemudian Omicron empat kali lebih menular daripada Delta. Ini mengambil alih. Jika BA.2 lebih menular daripada BA.1, itu juga akan mengambil alih,” katanya.

Menurut pakar kesehatan masyarakat di Denmark dan Inggris, varian tersebut tampaknya antara 30% dan 34% lebih menular daripada bentuk BA.1 yang dominan saat ini. 

Sebuah studi Denmark baru-baru ini juga menemukan bahwa BA.2 relatif lebih baik daripada BA.1 dalam menginfeksi orang yang divaksinasi, yang menunjukkan bahwa subvarian memiliki "sifat penghindaran kekebalan" yang lebih besar.

Tetapi, menggarisbawahi manfaat vaksin, para peneliti menemukan bahwa orang yang divaksinasi masih lebih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi dan menularkan subvarian BA.1 atau BA.2 dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi.

Kabar baiknya adalah sejauh ini tidak ada indikasi bahwa BA.2 menyebabkan penyakit yang lebih parah. Selain itu, Gandhi mengatakan itu pertanda baik bahwa subvarian belum mempercepat pandemi di Denmark dan Inggris. 

Baca Juga: 2 Gejala Omicron Siluman yang Patut Diwaspadai Sebelum Dinyatakan Positif Covid-19

"Kasus masih bisa turun ke sana, meskipun BA.2 masuk ke wilayah mereka," kata Gandhi kepada Yahoo News.

Data tentang Omicron BA.2 masih terbatas, dan tidak pasti apa dampak strain tersebut pada masa depan pandemi. Gandhi mengatakan suntikan booster adalah cara terbaik untuk melindungi diri Anda dan komunitas Anda dari kedua subvarian Omicron.

Pendapatnya didukung oleh data Inggris baru-baru ini yang menunjukkan perlindungan booster terhadap infeksi COVID-19 yang bergejala adalah 70% untuk BA.2 dan 63% untuk BA.1.

“Yang perlu kita lalui saat ini adalah imunitas. Jika kita mendapat booster, itu akan membantu meningkatkan antibodi kita dan bahkan mencegah infeksi ringan. Jadi mendapatkan booster adalah strategi penting,” kata Gandhi.

Sementara itu, subvarian virus corona Omicron yang dikenal sebagai BA.2 atau subvarian siluman, telah ditemukan di seluruh Afrika. Oleh karenanya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), negara-negara harus mengurutkan lebih banyak sampel virus corona sehingga tingkat penyebarannya dapat ditentukan.

Melansir NDTV, menurut Nicksy Gumede-Moeletsi, seorang ahli virus di WHO mengatakan, sejauh ini, strain telah ditemukan di Senegal di Afrika Barat, Kenya di Afrika Timur dan Malawi, Botswana dan Afrika Selatan di Afrika selatan.

“Kami sedikit khawatir bahwa kami mungkin melewatkan beberapa BA.2 ini di beberapa sampel yang telah kami saring sebelumnya,” katanya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×