Kekayaan Melonjak, Gautam Adani Jadi Orang Terkaya Ketiga di Dunia

Selasa, 30 Agustus 2022 | 10:49 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Kekayaan Melonjak, Gautam Adani Jadi Orang Terkaya Ketiga di Dunia

ILUSTRASI. Gautam Adani, Chairman Adani Group kini telah menjadi orang terkaya ketiga di dunia


KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Pengusaha India Gautam Adani telah menjadi orang terkaya ketiga di dunia setelah mencoba peruntungan sebagai pedagang berlian yang akhirnya beralih ke batubara.

Padahal, nama Adani beberapa tahun lalu masih begitu asing bagi masyarakat di luar India. Capaian ini sekaligus menjadi yang pertama kalinya orang Asia menembus tiga besar Indeks Miliarder Bloomberg. Bahkan, Mukesh Ambani dan Jack Ma dari China tidak pernah sampai sejauh itu. 

Mengutip Bloomberg Selasa (30/8), Adani memiliki kekayaan mencapai US$ 137,4 miliar dan telah melampaui Bernard Arnault dari Prancis dan sekarang hanya berada di bawah peringkat Elon Musk dan Jeff Bezos dari AS.

Adani telah menambahkan kekayaan US$ 60,9 miliar pada tahun 2022 saja, lima kali lebih banyak dari orang lain. Dia pertama kali menyalip Ambani sebagai orang Asia terkaya pada Februari, menjadi miliarder pada April dan melampaui Bill Gates dari Microsoft Corp sebagai orang terkaya keempat di dunia bulan lalu.

Baca Juga: Kekayaan Miliarder India Gautam Adani Telah Bertambah Rp 876 Triliun Sejak Awal Tahun

Adani mampu melewati beberapa miliarder AS terkaya di dunia sebagian karena mereka baru-baru ini meningkatkan filantropi mereka. Gates mengatakan pada bulan Juli bahwa dia mentransfer US$ 20 miliar ke Yayasan Bill & Melinda Gates, sementara Warren Buffett telah menyumbangkan lebih dari US$ 35 miliar untuk amal.

Adani juga telah meningkatkan sumbangan amalnya. Dia berjanji pada bulan Juni untuk menyumbangkan US$ 7,7 miliar untuk tujuan sosial untuk menandai ulang tahunnya yang ke-60.

Pria berusia 60 tahun ini telah menghabiskan beberapa tahun terakhir untuk mengembangkan konglomerat batubara, merambah ke segala hal mulai dari pusat data hingga semen, media, dan alumina. 

Grup ini sekarang memiliki operator pelabuhan dan bandara sektor swasta terbesar di India, distributor gas kota dan penambang batubara. Sementara tambang Carmichael di Australia telah dikritik oleh para pencinta lingkungan, sehingga mereka berjanji untuk menginvestasikan US$ 70 miliar dalam energi hijau untuk menjadi produsen energi terbarukan terbesar di dunia.

Ketika kerajaannya telah berkembang menjadi salah satu konglomerat terbesar di dunia yang memicu perolehan kekayaan yang luar biasa, kekhawatiran telah tumbuh atas pertumbuhan yang cepat. 

Kesepakatan Adani sebagian besar didanai dengan utang dan kerajaannya sangat dieksploitasi, kata CreditSights dalam sebuah laporan bulan ini.

Baca Juga: Kekayaan Miliarder Dunia Anjlok Seketika Pasca Pidato 8 Menit Jerome Powell

Beberapa anggota parlemen dan pengamat pasar juga telah menyuarakan keprihatinan atas struktur pemegang saham yang tidak jelas dan kurangnya cakupan analis di perusahaan Grup Adani. 

Namun sahamnya telah melonjak, beberapa di antaranya lebih dari 1.000% sejak 2020, dengan valuasi mencapai 750 kali lipat pendapatan, karena taipan itu berfokus pada bidang-bidang yang dianggap penting oleh Perdana Menteri Narendra Modi untuk memenuhi tujuan jangka panjang India.

Poros ke energi hijau dan infrastruktur telah memenangkan investasi dari perusahaan termasuk Warburg Pincus dan TotalEnergies SE, membantu Adani memasuki eselon yang sebelumnya didominasi oleh maestro teknologi AS. Lonjakan batubara dalam beberapa bulan terakhir telah semakin mempercepat pendakiannya.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru