Korea Utara siap beri ancaman baru menyusul latihan militer AS-Korea Selatan

Selasa, 10 Agustus 2021 | 09:59 WIB   Penulis: Prihastomo Wahyu Widodo
Korea Utara siap beri ancaman baru menyusul latihan militer AS-Korea Selatan

ILUSTRASI. Kim Yo Jong, adik perempuan dari pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Pejabat tinggi Korea Utara sekaligus adik sang pemimpin, Kim Yo Jong, memperingatkan bahwa negaranya akan siap memberi ancaman baru menyusul latihan militer gabungan Amerika Serikat dan Korea Selatan yang akan digelar pekan ini.

Sesuai jadwal, AS dan Korea Selatan akan memulai latihan militer awal pada hari Selasa (10/8). Korea Utara telah beberapa kali mengingatkan bahwa latihan tersebut akan menghambat kemajuan dalam meningkatkan hubungan antar-Korea.

Dilansir Reuters dari KCNA, Kim Yo Jong mengatakan bahwa latihan tersebut adalah tindakan yang tidak diinginkan dan akan merusak diri sendiri, serta mengancam rakyat Korea Utara dan meningkatkan ketegangan di semenanjung Korea.

"AS dan Korea Selatan akan menghadapi ancaman keamanan yang lebih serius dengan mengabaikan peringatan berulang kami untuk melanjutkan latihan perang yang berbahaya," ungkap adik Kim Jong Un.

Dia menuduh Korea Selatan melakukan manuver yang berbahaya karena melanjutkan latihan tak lama setelah hotline antara Pyongyang dan Seoul dihubungkan kembali dalam upaya untuk meredakan ketegangan.

Baca Juga: Meski ada peringatan Korea Utara, Korea Selatan tetap gelar latihan militer dengan AS

Sebagai respons, Korea Utara dikabarkan akan menggagalkan upaya Presiden Korea Selatan Moon Jae-in untuk membuka kembali kantor penghubung.

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan pada hari Senin (9/8) bahwa waktu, skala, dan formasi latihan belum dipastikan. Pasukan AS yang berbasis di Korea juga belum memberikan komentar.

Dalam beberapa tahun terakhir skala latihan militer gabungan AS dan Korea Selatan telah diperkecil demi melunakkan hati Korea Utara agar mau melanjutkan pembicaraan denuklirisasi.

Korea Utara merasa tindakan militer AS serta berbagai upaya diplomasinya hanyalah kedok untuk melakukan agresi di semenanjung Korea.

"Korea Utara akan meningkatkan upaya pencegahan mutlak, termasuk kemampuan serangan pre-emptive yang kuat, untuk melawan ancaman militer AS yang terus meningkat," lanjut Yo Jong.

Dia juga menegaskan bahwa saat ini sangat penting bagi Korea Utara untuk membangun kekuatan untuk menahan ancaman eksternal dengan kuat.

Selanjutnya: AS disebut bakal beri keringanan sanksi untuk Korea Utara demi denuklirisasi

Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

Terbaru