kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Korea Utara Sukses Luncurkan Satelit Mata-mata, Meskipun Menuai Kecaman Internasional


Sabtu, 25 November 2023 / 21:37 WIB
Korea Utara Sukses Luncurkan Satelit Mata-mata, Meskipun Menuai Kecaman Internasional
ILUSTRASI. Pada hari Selasa (21/11/2023), Korea Utara mengumumkan keberhasilannya meletakkan satelit mata-mata pertamanya di orbit dan berjanji akan meluncurkan lebih banyak dalam waktu dekat, menantang kecaman internasional dari Amerika Serikat dan sekutunya. Foto : Tangkapan layar/ KCNA


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - PYONGYANG. Pada hari Selasa, Korea Utara mengumumkan keberhasilannya meletakkan satelit mata-mata pertamanya di orbit dan berjanji akan meluncurkan lebih banyak dalam waktu dekat, menantang kecaman internasional dari Amerika Serikat dan sekutunya.

Para pejabat di Korea Selatan dan Jepang, yang pertama kali melaporkan peluncuran tersebut, menyatakan bahwa mereka belum dapat memverifikasi apakah satelit benar-benar telah ditempatkan di orbit. Juru bicara Pentagon, Sabrina Singh, mengatakan bahwa militer Amerika Serikat masih menilai apakah peluncuran tersebut berhasil atau tidak.

Korea Selatan merespons pengumuman Korea Utara dengan menyatakan bahwa mereka akan mengambil langkah untuk menangguhkan sebagian dari perjanjian antara Korea Utara dan Korea Selatan pada tahun 2018 yang dirancang untuk menurunkan ketegangan militer, seperti yang dilaporkan oleh agensi berita Yonhap.

Yonhap mengutip pernyataan Dewan Keamanan Nasional Korea Selatan yang mengatakan bahwa langkah tersebut akan melibatkan memulihkan operasi pemantauan dan pengintaian di sekitar garis demarkasi militer antara kedua negara.

Baca Juga: Korea Utara Merayakan Era Baru Kekuatan Luar Angkasa Setelah Peluncuran Satelit

Kantor berita negara Korea Utara, KCNA, mengatakan bahwa satelit Malligyong-1 diluncurkan dengan roket Chollima-1 dari fasilitas peluncuran satelit Sohae pada pukul 10.42 malam (1342 GMT) dan memasuki orbit pada pukul 10.54 malam (1354 GMT). KCNA mengutip Administrasi Teknologi Antariksa Nasional Korea Utara.

Sebelumnya, Korea Utara telah memberi tahu Jepang bahwa mereka berencana untuk meluncurkan satelit antara Rabu dan 1 Desember, setelah dua upaya gagal peluncuran yang disebut sebagai satelit mata-mata earlier this year.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Amerika Serikat, Adrienne Watson, menyebut peluncuran ini sebagai "pelanggaran nyata terhadap beberapa resolusi Dewan Keamanan PBB," dan mengatakan bahwa itu "mengangkat ketegangan, dan berisiko merusak situasi keamanan di wilayah tersebut dan di luar."

Juru bicara Departemen Luar Negeri Amerika Serikat, Matthew Miller, mengatakan bahwa peluncuran ini menggunakan teknologi rudal balistik yang dilarang oleh resolusi PBB terkait Korea Utara.

Peluncuran pada hari Selasa ini akan menjadi yang pertama sejak pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, bertemu dengan Vladimir Putin di fasilitas antariksa modern Rusia pada September untuk pertemuan di mana presiden Rusia berjanji untuk membantu Pyongyang membangun satelit.

Baca Juga: Korsel Batalkan Perjanjian Militer, Korut Akan Kerahkan Senjata Baru di Perbatasan

Pejabat Korea Selatan telah mengatakan bahwa upaya peluncuran terbaru kemungkinan melibatkan bantuan teknis dari Moskow sebagai bagian dari kemitraan yang berkembang, di mana Korea Utara mengirim jutaan peluru artileri ke Rusia. Meskipun Rusia dan Korea Utara membantah adanya kesepakatan senjata tersebut, mereka secara terbuka berjanji untuk meningkatkan kerjasama.

KCNA mengatakan bahwa Kim Jong Un secara pribadi mengamati peluncuran tersebut, yang terjadi sedikit lebih dari satu minggu sebelum Korea Selatan berencana untuk mengirimkan satelit mata-mata pertamanya ke angkasa dengan roket Falcon 9 yang dioperasikan oleh perusahaan Amerika Serikat, SpaceX.

Agensi antariksa Korea Utara akan meluncurkan beberapa satelit mata-mata dalam waktu dekat untuk terus mengamankan kemampuan pengawasan di atas Korea Selatan dan wilayah lain yang menarik bagi angkatan bersenjata Korea Utara, demikian laporan tersebut menyatakan.

"Peluncuran satelit mata-mata adalah hak yang sah dari (Korea Utara) untuk memperkuat kemampuan pertahanan dirinya sendiri," kata KCNA, menambahkan bahwa itu akan meningkatkan kesiapan militer negara tersebut menghadapi "gerakan militer berbahaya" dari musuh-musuhnya.

Setelah upaya peluncuran pada bulan Mei, Korea Selatan mengambil sisa-sisa satelit dari laut dan mengatakan analisis menunjukkan bahwa satelit tersebut memiliki penggunaan terbatas sebagai platform pengintaian.

Baca Juga: Korea Utara Siap Kerahkan Senjata Baru di Perbatasan dengan Korea Selatan

Marco Langbroek, seorang ahli satelit di Universitas Teknologi Delft di Belanda, mengatakan bahwa meskipun satelit "observasional" yang diluncurkan oleh Korea Utara mencapai orbit pada tahun 2012 dan 2016, tidak diketahui apakah mereka benar-benar berfungsi dan keduanya terbakar di atmosfer tahun ini.

Para analis mengatakan bahwa bahkan sistem satelit yang sederhana bisa memberikan Korea Utara kemampuan pertamanya untuk memantau pasukan Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Jepang dari jauh.

Kemampuan seperti itu bisa memungkinkan Korea Utara yang bersenjata nuklir untuk mengarahkan senjatanya dalam perang, tetapi wawasan yang lebih besar terhadap gerakan pasukan sekutu juga bisa memberikan tingkat kepastian dan stabilitas, kata Ankit Panda dari Carnegie Endowment for International Peace berbasis di Amerika Serikat.

Alarm Darurat

Militer Korea Selatan mengatakan bahwa mereka percaya roket membawa satelit mata-mata dan diluncurkan ke arah selatan.

Melalui sistem siaran daruratnya, pemerintah Jepang memberi tahu penduduk di Okinawa untuk berlindung di dalam gedung atau di bawah tanah. Kemudian, pemerintah mengatakan bahwa roket tersebut tampaknya telah terbang melewati Okinawa menuju Samudera Pasifik, dan mengangkat peringatan darurat.

Dalam pernyataan singkat kepada wartawan setibanya di kantornya, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengulangi bahwa peluncuran Korea Utara adalah pelanggaran terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB dan ancaman terhadap keselamatan warga Jepang.

"Kami telah menyampaikan protes tegas dan mengutuk Korea Utara dengan kata-kata yang paling tegas," katanya.

Sebelumnya pada hari Selasa, Kishida mengatakan bahwa sistem pertahanan negaranya, termasuk kapal perusak Aegis dan peluru kendali pertahanan udara PAC-3, siap untuk menghadapi "situasi tak terduga" apa pun yang muncul.

Jepang tidak mengambil langkah-langkah untuk menghancurkan roket tersebut, kata Penjaga Pantai, merujuk pada kementerian pertahanan. Korea Selatan, Jepang, dan Amerika Serikat telah berkoordinasi untuk menempatkan kapal perusak Aegis yang melacak peluncuran dan berbagi data, demikian dikatakan militer Korea Selatan.




TERBARU

[X]
×