kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.005,70   -2,71   -0.27%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Lakukan Kunjungan Kerja, Presiden Filipina akan Perkuat Hubungan dengan AS


Minggu, 30 April 2023 / 14:50 WIB
Lakukan Kunjungan Kerja, Presiden Filipina akan Perkuat Hubungan dengan AS
ILUSTRASI. Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr akan bertemu dengan Presiden Amerika Serikat dalam kunjungan ke AS pada Senin (1/5). REUTERS/Athit Perawongmetha/Pool


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - MANILA. Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr akan bertemu dengan Presiden Amerika Serikat dalam kunjungan ke AS pada Senin (1/5). Marcos Jr menegaskan, pertemuan ini sangat penting dalam memajukan kepentingan nasional negaranya dan memperkuat aliansi yang sangat penting antara Manila dan Washington.

Mengutip Reuters, Minggu (30/4), sebelum berangkat untuk kunjungan resmi empat hari ke Washington, Marcos mengatakan bahwa dia akan menyampaikan kepada Biden tekadnya untuk menjalin hubungan yang lebih kuat dengan Amerika Serikat untuk mengatasi keprihatinan zaman kita, termasuk masalah yang berkaitan dengan perang dan ekonomi.

“Selama kunjungan ini, kami akan menegaskan kembali komitmen kami untuk membina aliansi lama kami sebagai instrumen perdamaian dan sebagai katalisator pembangunan di kawasan Asia Pasifik, dan dalam hal ini untuk seluruh dunia,” kata Marcos Jr.

Baca Juga: Filipina dan China Berkomitmen Bekerjasama Selesaikan Perbedaan

Kunjungan resmi Marcos ke Washington adalah kunjungan pertama yang dilakukan presiden Filipina dalam lebih dari 10 tahun, dan yang terbaru dari serangkaian pertemuan tingkat tinggi yang diadakan Filipina dengan para pemimpin Amerika Serikat dan China, yang saling bersaing untuk mendapatkan keuntungan strategis di wilayah.

Seorang pejabat senior pemerintahan Biden mengatakan kepada Reuters bahwa Biden dan Marcos diharapkan mencapai kesepakatan tentang keterlibatan bisnis yang lebih besar, serta peningkatan militer di tengah kekhawatiran bersama tentang China.

Pejabat senior administrasi AS mengatakan tidak mungkin meremehkan kepentingan strategis Filipina, meskipun hubungan itu lebih dari sekadar keamanan.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan hubungan komersial, Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo akan memimpin delegasi bisnis kepresidenan ke Filipina.

Sementara Marcos sedang mencari hubungan baik dengan China dan Amerika Serikat, Manila semakin khawatir tentang diplomasi provokatif oleh Beijing dan mencari hubungan yang lebih kuat dengan sekutu, katanya.

"Kami berusaha untuk tidak menjadi provokatif, tetapi untuk memberikan dukungan moral dan praktis bagi Filipina saat mereka mencoba memasuki Pasifik Barat yang kompleks," kata pejabat itu.
"Posisi geografis mereka kritis," tambahnya.

Para ahli mengatakan Washington melihat Filipina sebagai lokasi potensial untuk roket, rudal, dan sistem artileri untuk melawan invasi amfibi China ke Taiwan, yang diklaim China sebagai wilayahnya sendiri.

Baca Juga: Xi Jinping ke Pasukan China: Bersiaplah untuk Pertempuran Nyata

Kunjungan Marcos ke Washington dilakukan setelah Filipina pada Jumat menuduh penjaga pantai China melakukan manuver berbahaya dan taktik agresif di Laut China Selatan.

Konfrontasi maritim antara kedua negara terjadi meskipun kunjungan ke Manila akhir pekan ini oleh Menteri Luar Negeri China Qin Gang.

Dalam menghadapi tekanan seperti itu dari China, Filipina dan Amerika Serikat dengan cepat meningkatkan keterlibatan pertahanan, termasuk latihan militer skala besar dan perluasan akses AS ke pangkalan-pangkalan Filipina baru-baru ini. China keberatan dengan perjanjian pangkalan tersebut.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan awal bulan ini bahwa terlalu dini untuk membahas aset apa yang ingin ditempatkan Amerika Serikat di pangkalan-pangkalan di Filipina.

Ini adalah masalah yang sensitif bagi Manila, tidak hanya karena keprihatinannya terhadap China, mitra dagang utamanya, tetapi juga mengingat penentangan domestik terhadap kehadiran militer AS di masa lalu.

Kedua belah pihak setuju untuk menyelesaikan peta jalan dalam beberapa bulan mendatang untuk pengiriman bantuan pertahanan AS ke negara Asia Tenggara itu selama lima hingga 10 tahun ke depan.

Menyinggung masa sulit dalam hubungan bilateral di bawah pendahulu Marcos, Rodrigo Duterte, pejabat itu mengatakan pertemuan Senin akan menjadi bagian dari upaya untuk membangun kebiasaan manajemen aliansi kembali ke tingkat tahun 1970-an dan 1980-an.

Pejabat itu mengatakan AS berencana untuk meningkatkan dialog trilateral dengan Jepang dan Filipina, dan Marcos akan berdiskusi di Pentagon tentang patroli maritim bersama.

"Kami akan dan telah meningkatkan diskusi keamanan regional kami yang lebih luas dengan Filipina mengenai semua masalah di Laut China Selatan dan di tempat lain," kata pejabat itu, mengacu pada klaim maritim Manila yang disengketakan dengan China dan negara lain.

Secara terpisah, pejabat itu mengatakan belum ada keputusan akhir yang dibuat tentang apakah Biden akan berhenti di Papua Nugini bulan depan sebagai bagian dari peningkatan keterlibatan dengan wilayah pulau Pasifik, tetapi Washington dalam diskusi aktif tingkat interaksi dengan Pasifik."




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×