kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,15   -4,52   -0.50%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Lewat pemungutan suara, Senat AS setujui rencana bantuan Covid-19 US$ 1,9 triliun


Minggu, 07 Maret 2021 / 05:41 WIB
Lewat pemungutan suara, Senat AS setujui rencana bantuan Covid-19 US$ 1,9 triliun
ILUSTRASI. Presiden AS Joe Biden. REUTERS/Kevin Lamarque

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Senat Amerika Serikat mengesahkan rencana bantuan Covid-19 senilai US$ 1,9 triliun dari Presiden AS Joe Biden dalam pemungutan suara partai pada Sabtu (6/3).

Mengutip Reuters, Minggu (7/3), rencana paket bantuan tersebut disahkan dalam 50-49 suara dengan dukungan dari setiap anggota senat Demokrat, tetapi tidak ada Partai Republik. Ini adalah salah satu anggaran stimulus terbesar dalam sejarah AS dan memberikan kemenangan legislatif besar pertama bagi Biden yang menjabat sejak Januari 2021.

Biden mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia mengharapkan pengesahan RUU yang direvisi oleh Dewan Perwakilan sehingga dia dapat menandatanganinya dan mulai mendistribusikan pembayaran langsung US$ 1.400 kepada orang Amerika.

"Rencana ini akan dicek mulai bulan ini kepada rakyat Amerika, yang sangat membutuhkan bantuan," kata Biden di Gedung Putih setelah pemungutan suara.

Anggaran terakhir mencakup US$ 400 miliar dalam pembayaran satu kali sebesar US$ 1.400 kepada banyak orang Amerika, dengan penghapusan bertahap dimulai untuk mereka yang berpenghasilan di atas US$ 75.000.

Baca Juga: Democrats advance Biden's $1.9 trillion COVID-19 bill in marathon Senate session

Anggaran ini juga termasuk bantuan US$ 300 per minggu untuk tunjangan pengangguran yang diperpanjang untuk 9,5 juta orang yang terkena PHK saat krisis.

Demokrat setuju untuk mengurangi tunjangan itu dari US$ 400 seminggu untuk mengamankan bagian di Senat. Mereka ingin RUU itu ditandatangani menjadi undang-undang sebelum tunjangan pengangguran saat ini berakhir pada 15 Maret.

Sekitar US$ 350 miliar bantuan juga disisihkan untuk pemerintah negara bagian dan lokal yang telah melihat pandemi menggerogoti anggaran mereka.

Pemimpin Mayoritas Dewan Perwakilan Rakyat Steny Hoyer mengatakan di Twitter bahwa DPR akan memberikan suara pada Selasa untuk pengesahan RUU oleh Senat.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer mengatakan RUU itu akan membantu negara itu unggul melawan pandemi yang telah menewaskan lebih dari 520.000 orang di seluruh Amerika Serikat dan menjungkirbalikkan sebagian besar aspek kehidupan sehari-hari.

"Saya ingin rakyat Amerika tahu bahwa kami akan melalui ini dan suatu hari nanti bisnis kami akan dibuka kembali, ekonomi kami akan dibuka kembali dan kehidupan akan dibuka kembali," kata Schumer.

Pemimpin Senat Partai Republik Mitch McConnell mengatakan, "Senat tidak pernah menghabiskan $ 2 triliun dengan cara yang lebih serampangan atau melalui proses yang kurang ketat," katanya.

Partai Republik telah mencari putaran baru bantuan sekitar sepertiga dari ukuran rencana Biden.

Baca Juga: Wuih! Beban utang AS diramal bakal melonjak menjadi 202% dari PDB di 2051

McConnell berpendapat bahwa bahkan tanpa undang-undang ini, "2021 sudah ditetapkan sebagai tahun kembali kami" karena tagihan bantuan yang diberlakukan tahun lalu.

Langkah itu dilakukan ketika semakin banyak negara bagian yang melonggarkan pembatasan yang dirancang untuk mengekang pandemi.

Texas awal pekan ini mengizinkan sebagian besar bisnis untuk beroperasi dengan kapasitas penuh dan California mengatakan akan segera mengizinkan Disneyland dan taman hiburan lainnya serta stadion olahraga dibuka kembali dengan kapasitas terbatas.

Tetapi bahkan ketika semakin banyak orang Amerika mendapatkan vaksinasi terhadap Covid-19, pejabat tinggi penyakit menular Dr. Anthony Fauci mengatakan bahwa "sekarang bukan waktunya untuk mundur."

Selanjutnya: Millions of U.S. households would not get COVID-19 payments under new Biden plan

 




TERBARU

[X]
×