kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Masker jadi barang langka di Tiongkok, warga China hunting dan borong dari Indonesia


Senin, 17 Februari 2020 / 08:48 WIB
Masker jadi barang langka di Tiongkok, warga China hunting dan borong dari Indonesia
ILUSTRASI. Pedagang merapikan masker di Pasar Pramuka, Jakarta, Selasa (4/2/2020). . ANTARA FOTO/Galih Pradipta/hp.

Sumber: South China Morning Post,Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Sejak awal Februari, Kent Cai Mingdong, seorang warga yang berasal dari kota Ningbo di China timur, telah berada di Indonesia menjelajahi apotek lokal untuk membeli masker sebanyak mungkin yang dapat dibelinya.

Masker itu akan dia kirim ke pekerja medis profesional perawatan kesehatan dan pekerja garis depan pembasmian wabah virus corona di China.

Melansir South China Morning Post, saat ini masker menjadi barang langka, dan kurangnya pasokan alat pelindung wajah bisa memperburuk pertempuran melawan wabah virus corona.

Baca Juga: Kasus virus corona di kapal Diamond Princess bertambah 70, Kanada akan evakuasi warga

Sejauh ini, Cai telah melakukan perjalanan ke lebih dari 15 kota dan mengamankan setidaknya 200.000 masker. Sebagian dia percayakan kepada wisatawan Tiongkok yang dia temukan di bandara-bandara besar di Indonesia untuk dibawa pulang.

Dia telah mengatur teman-teman di seluruh China untuk mengambil masker di kota-kota mana pun para wisatawan kembali.

Baca Juga: Harga masker tinggi, Menkes: Salah sendiri kok beli

“Saya pikir Indonesia, dengan populasi (besar), maka basis pekerja terampil yang luas, akan memiliki persediaan masker yang lebih besar,” kata Cai, pemilik Pengembangan Budaya Newway Zhejiang, sebuah penelitian pendidikan dan firma live streaming, mengatakan dari Indonesia kepada South China Morning Post.

“Perebutan masker di China sangat terasa. Ketika saya tiba pada tanggal 1 Februari, ada ruang bagi saya untuk menyimpannya. Kami beralih dari farmasi ke farmasi, yang melelahkan tetapi lebih efektif. Jika saya tinggal di Ningbo selama 13 hari terakhir, itu akan membuang-buang waktu. Berada di sini, setidaknya saya bisa melakukan sesuatu dan memberi nilai pada situasi ini,” ceritanya.

Baca Juga: Update Corona: Terjangkit 69.032, meninggal 1.666, sembuh 9.390 (16/2-06.43 WIB)



TERBARU

[X]
×