kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Menang besar, Boris Johnson akan lebih cepat keluarkan Inggris dari Uni Eropa


Jumat, 13 Desember 2019 / 17:05 WIB
Menang besar, Boris Johnson akan lebih cepat keluarkan Inggris dari Uni Eropa
ILUSTRASI. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, di Skotnaldia,(7/11/2019). Daniel Leal-Olivas/Pool via REUTERS

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - LONDON. Kemenangan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada pemilihan umum Jumat ini menjadi sinyal kuat untuk Inggris bisa keluar lebih cepat dari Unit Eropa hanya dalam hitungan Minggu.

Selama 20 minggu masa kekuasaannya Johnson telah ditandai oleh kekacauan di Parlemen Inggris serta perpecahan mencolok di jalan-jalan atas silang sengkarut keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

Baca Juga: Angela Merkel masih menjadi wanita paling perkasa di dunia versi Forbes

Dididik di sekolah paling elit di negara itu dan dikenal dengan gaya kepemimpinan bombastisnya, pria berusia 55 tahun itu tidak hanya menjanjikan Brexit tetapi juga meyakinkan warga Inggris bahwa keputusan keluarnya Inggris akan mengarah pada pembicaraan perdagangan yang panjang dan dinilai sangat berharga.

Kemenangan kelompok konservatif secara besar-besaran menandai kegagalan utama para penentang keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Mereka berencana untuk menggagalkan referendum 2016 melalui pertarungan legislatif di parlemen dan memicu beberapa protes terbesar dalam sejarah Inggris baru-baru ini.

Johnson memenangkan suara mayoritas langsung di parlemen dengan 650 kursi setelah jajak pendapat keluar. Hal ini menunjukkan bahwa Partai Konservatif di jalurnya untuk memenangkan 368 kursi, kemenangan pemilu nasional Konservatif terbesar sejak kemenangan 1987 Margaret Thatcher.

"Saya pikir ini akan berubah menjadi pemilihan bersejarah yang memberi kita sekarang, dalam pemerintahan baru ini, kesempatan untuk menghormati kehendak demokratis rakyat Inggris," kata Johnson dilansir dari Reuters, Jumat (13/12).

Baca Juga: Risiko Global Berlanjut, Ekonomi 2020 Makin Tertekan

Dia mengatakan kaum konservatif tampaknya telah memenangkan mandat baru yang kuat untuk menyelesaikan Brexit. Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyebut hal itu seperti kemenangan besar bagi Boris.

Sementara itu, kaum buruh diperkirakan akan memenangkan 203 kursi, ini merupakan hasil terburuk bagi partai yang berdiri sejak 1935, setelah mereka menawarkan pemilih referendum kedua dan ini menjadi pemerintah sosialis paling radikal secara turun-temurun. Pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn mengatakan dia akan mundur.

Dengan hasil pemilu di seluruh Inggris menunjukkan jajak pendapat keluar akurat. Dengan begitu, taruhan Johnson pada pemilihan cepat ini telah terbayar dan segera meratifikasi kesepakatan Brexit yang ia buat dengan Uni Eropa sehingga Inggris dapat pergi pada 31 Januari 2020 atau 10 bulan kemudian dari yang direncanakan.

Baca Juga: Bursa Asia melonjak jelang akhir pekan, ini sebabnya




TERBARU

[X]
×