Mencurigakan, AS Terus Pantau Kapal Mata-Mata Rusia di Lepas Pantai Hawaii

Jumat, 20 Januari 2023 | 18:47 WIB Sumber: CNN
Mencurigakan, AS Terus Pantau Kapal Mata-Mata Rusia di Lepas Pantai Hawaii

Kapal pendarat besar Angkatan Laut Rusia Korolev berlayar di Dardanelles, dalam perjalanannya ke Laut Hitam, di Canakkale, Turki 8 Februari 2022. Mencurigakan, AS Terus Pantau Kapal Mata-Mata Rusia di Lepas Pantai Hawaii.


KONTAN.CO.ID -  HAWAII. Kapal Penjaga Pantai Amerika Serikat (AS) mengatakan pihaknya sedang melacak kapal mata-mata Rusia yang dicurigai di lepas pantai Hawaii. 

Kapal mata-mata Rusia tersebut tengah berpatroli di perairan internasional diduga karena ketegangan antara Washington dan Moskow yang meningkat akibat perang Rusia di Ukraina.

“Dalam beberapa pekan terakhir, Penjaga Pantai AS terus memantau kapal Rusia, yang diyakini sebagai kapal pengumpul intelijen, di lepas pantai Kepulauan Hawaii,” kata USCG dalam rilis berita.

Baca Juga: Taiwan Minta Dukungan Amerika dan Uni Eropa Untuk Cegah China Lancarkan Serangan

Penjaga Pantai AS mencatat bahwa situasinya tidak biasa tetapi sedang melacaknya dengan cermat. 

“Sementara kapal militer asing dapat transit dengan bebas melalui zona ekonomi eksklusif (ZEE) AS, sesuai hukum kebiasaan internasional, kapal militer berbendera asing sering diamati beroperasi dan berkeliaran di area respons Coast Guard District Fourteen,” kata rilis tersebut.

Ini bukan pertama kalinya kapal mata-mata Rusia yang dicurigai berlayar di lepas pantai Amerika Serikat. 

Pada tahun 2019, sebuah kapal mata-mata Rusia di lepas pantai tenggara Amerika Serikat diamati beroperasi dalam apa yang dikatakan oleh dua pejabat AS kepada CNN sebagai "cara yang tidak aman".

Baca Juga: Perang Rusia-Ukraina: Antara Kejutan Risiko dan Urgensi Percepatan Energi Terbarukan

Tindakan Viktor Leonov, sebuah kapal pengintai Rusia yang berlayar di lepas pantai Carolina Selatan dan Florida, dinyatakan tidak aman karena tidak menggunakan lampu penerangan dalam cuaca jarak pandang rendah dan tidak menanggapi upaya kapal komersial untuk berkomunikasi agar menghindari potensi kecelakaan.

USCG mengatakan dalam rilisnya bahwa pihaknya “terus berkoordinasi dengan mitra Departemen Pertahanan, memberikan pembaruan untuk pergerakan dan aktivitas kapal asing dan untuk memenuhi kehadiran dengan kehadiran secara tepat untuk mendorong norma maritim internasional.”

Editor: Noverius Laoli

Terbaru