kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Militer China Merilis Animasi tentang Penyatuan Kembali Taiwan


Selasa, 03 Oktober 2023 / 07:12 WIB
Militer China Merilis Animasi tentang Penyatuan Kembali Taiwan
ILUSTRASI. Militer China merilis sebuah film pendek animasi tentang penyatuan kembali Taiwan.


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Militer China merilis sebuah film pendek animasi pada Hari Nasional yang memperlihatkan potongan-potongan lukisan gulungan yang robek menjadi dua lebih dari 300 tahun yang lalu dan disatukan kembali. Hal ini menunjukkan tekad China untuk membawa pemerintahan mandiri Taiwan ke dalam kelompoknya.

Melansir Reuters, potongan-potongan "Tempat Tinggal di Pegunungan Fuchun", salah satu lukisan kuno paling terkenal di Tiongkok, disimpan secara terpisah di museum-museum di Tiongkok dan Taiwan.

Pada Hari Nasional pada hari Minggu, Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat, yang terkenal dengan video latihan perang di sekitar Taiwan, merilis film pendek animasi berjudul "Mimpi Menjadi Kenyataan di Sungai Fuchun", memperlihatkan akar budaya bersama dari kedua belah pihak di Selat Taiwan.

Film ini menampilkan dua elf, mewakili dua lukisan karya master Dinasti Yuan Huang Gongwang, yang dirobek pada abad ke-17 oleh salah satu pemiliknya.

Informasi saja, mengutip Wikipedia, elf adalah makhluk dengan roh yang abadi, yang tidak lekang dimakan usia; namun bukan berarti tubuh mereka tidak bisa mati. 

Di akhir film, kedua karakter tersebut bersatu, secara ajaib membuat lukisan itu utuh kembali.

Baca Juga: China Luncurkan Jalur Kereta Peluru Berkecepatan Tinggi Pertama di Atas Air

Potongan gulungan yang lebih pendek, yang dikenal sebagai "The Remaining Montain", dengan panjang sekitar 51 cm, disimpan di Museum Provinsi Zhejiang di kota Hangzhou. Sedangkan Museum Istana Nasional Taiwan telah menyimpan "Master Wuyong Scroll" sepanjang 640 cm sejak tahun 1950-an.

Kedua karya tersebut dipertemukan kembali pada tahun 2011 ketika China meminjamkan pecahannya ke museum Taiwan selama dua bulan selama periode hubungan yang lebih hangat ketika Taiwan menerapkan kebijakan pemulihan hubungan ekonomi dengan China.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, ketika hubungan semakin mendingin, China telah meningkatkan aktivitas militer di sekitar Taiwan, termasuk latihan selama sebulan terakhir yang menurut Beijing ditujukan untuk memerangi kekuatan separatis.

Baca Juga: China: AS adalah Kerajaan Kebohongan yang Sebenarnya

Pada saat yang sama, China sedang menyusun rencana ambisius untuk "mengintegrasikan" perekonomian provinsi Fujian dan Taiwan, di kedua sisi Selat Taiwan, dengan menawarkan kesempatan kepada perusahaan-perusahaan Taiwan untuk mengambil bagian dalam rencana pembangunan bersama, yang telah ditolak oleh pemerintah Taiwan. 

Meskipun China ingin merayu Taiwan dengan janji-janji keuntungan ekonomi, ancaman untuk mengambil alih Taiwan dengan kekerasan tidak henti-hentinya dilakukan.

Selama perjalanan kedua elf dalam film tersebut, Komando Teater Timur menyisipkan cuplikan formasi kapal induk dan jet tempur J-20, mengingatkan penonton akan kemampuan medan perangnya.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×