Militer China Telah Simulasikan Serangan Terhadap Kapal Angkatan Laut AS

Kamis, 01 September 2022 | 16:52 WIB Sumber: Reuters
Militer China Telah Simulasikan Serangan Terhadap Kapal Angkatan Laut AS

Kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke USS Benfold (DDG 65), yang dikerahkan ke area operasi Armada ke-7 AS. Militer China Telah Simulasikan Serangan Terhadap Kapal Angkatan Laut AS.


KONTAN.CO.ID -  TAIPEI. Kementerian Pertahanan Taiwan dalam sebuah laporan mengatakan bahwa Militer China telah mensimulasikan serangan terhadap kapal-kapal Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) dan bertujuan untuk mencegah pasukan asing datang membantu Taiwan jika terjadi perang.

Laporan tersebut muncul seiring ketegangan antara Taiwan dan China telah meningkat setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei bulan lalu, yang membuat marah Beijing, yang memandangnya sebagai campur tangan asing dalam urusan domestiknya.

China, yang mengklaim Taiwan yang diperintah secara demokratis sebagai miliknya meskipun ada keberatan keras dari pemerintah Taipei, melakukan latihan perang setelah perjalanan Pelosi dan melanjutkan kegiatan militernya di dekat pulau itu.

Kementerian pertahanan Taiwan, dalam sebuah laporan kepada parlemen yang ditinjau oleh Reuters, mengatakan China terus memperkuat kesiapan tempurnya untuk serangan di pulau itu. 

Baca Juga: Taiwan Tembak Drone China Setelah Presiden Tsai Titahkan Melakukan Serangan Balasan

Itu berfokus pada rantai pulau pertama, yang membentang dari Jepang melalui Taiwan, Filipina dan ke Kalimantan, meliputi laut pesisir China.

Tidak ada tanggapan segera dari Beijing atas laporan tersebut.

China telah "menggunakan latihan tempur untuk melakukan serangan simulasi terhadap kapal-kapal AS yang masuk ke dalam rantai pulau pertama", kata laporan itu, dan bertujuan untuk mendapatkan kendali strategis atas rantai pulau itu pada tahun 2035.

Amerika Serikat telah secara teratur mengoperasikan kapal angkatan lautnya ke Laut Cina Selatan, kadang-kadang dekat dengan pulau-pulau yang dikuasai China, dan juga melalui Selat Taiwan pada apa yang disebutnya misi kebebasan navigasi yang selalu membuat China marah.

Mulai tahun ini, Taiwan mengatakan China telah meningkatkan intimidasi militernya dengan alasan latihan untuk merusak moral Taiwan.

Baca Juga: Hadapi China juga Rusia, Jepang Produksi Massal Rudal Jelajah dan Balistik

China dapat menggunakan pasukan atau agen khusus untuk "memenggal" sistem komando Taiwan dan merusak infrastruktur dalam serangan, dan mampu meluncurkan serangan elektronik untuk mengganggu komunikasi dan sistem komando, kata laporan yang tertanggal Kamis.

Kendala Logistik

China juga dapat memblokade Taiwan dan memotong pasokan energi dan ekonominya, tambah laporan tersebut, tetapi laporan itu mencatat Beijing masih memiliki kendala transportasi dan logistik untuk meluncurkan invasi penuh.

Namun, China telah merancang kapal angkut sipil untuk latihan amfibi tahunan guna meningkatkan dukungan logistik untuk setiap serangan Taiwan, kata kementerian itu, seraya menambahkan pihaknya memperkirakan kapal induk terbaru China akan mulai beroperasi pada tahun 2025.

Invasi Rusia ke Ukraina juga sedang dipelajari  China dan telah mendorong mereka untuk "memodifikasi" rencana serangan mereka ke Taiwan, kata kementerian itu, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Baca Juga: Di Tengah Perang Ukraina, Rusia Gelar Latihan Militer Besar-besaran dengan China

China telah "secara substansial mengancam keamanan pertahanan negara kami dan membahayakan perdamaian, keamanan dan stabilitas di daerah dekat Selat Taiwan," kata laporan itu, menunjuk pada latihan China yang telah meluas di luar rantai pulau pertama, sebuah langkah untuk menghentikan intervensi negara asing dalam serangan terhadap Taiwan.

China juga dapat menggunakan "taktik zona abu-abu" untuk mengubah status quo militer, kata kementerian itu, termasuk dengan mengirim pesawat tak berawak, perahu karet ke wilayah Taiwan atau mengerahkan milisi laut.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru