kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45970,79   2,64   0.27%
  • EMAS928.000 0,32%
  • RD.SAHAM -0.21%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.05%

Negara dalam Quad akan sepakati rantai pasokan yang aman untuk semikonduktor


Minggu, 19 September 2021 / 11:27 WIB
Negara dalam Quad akan sepakati rantai pasokan yang aman untuk semikonduktor
ILUSTRASI. Bendera AS dan Jepang yang termasuk negara yang tergabung dalam Quad

Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Para pemimpin dari Amerika Serikat, Jepang, India, dan Australia akan sepakat untuk bekerja menciptakan rantai pasokan semikonduktor yang aman ketika bertemu dalam KTT Quad di Washington pekan depan. Hal ini menjadi sinyal bahwa aliansi ini bermaksud untuk melawan China di kawasan Indo-Pasifik yang memperluas cakupannya.

Quad merupakan sebuah aliansi dari empat negara demokratis di kawasan Indo-Pasifik, yang diposisikan sebagai penyeimbang kebangkitan ekonomi dan militer China.

Mengutip Nikkei, dalam rancangan pernyataan bersama, keempat negara diharapkan untuk mengkonfirmasi bahwa rantai pasokan teknologi yang tangguh, beragam dan aman untuk perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan sangat penting untuk kepentingan nasional bersama mereka

Dokumen tersebut menetapkan prinsip-prinsip umum tentang perkembangan teknologi, dengan menyatakan bahwa cara teknologi dirancang, dikembangkan, diatur, dan digunakan harus dibentuk oleh nilai-nilai demokrasi bersama dan penghormatan terhadap hak asasi manusia universal.

Keputusan untuk menjelaskan prinsip-prinsip tersebut mencerminkan keprihatinan atas tren yang berkembang dalam penggunaan teknologi canggih untuk melindungi dan menopang rezim otoriter.

“Teknologi tidak boleh disalahgunakan atau disalahgunakan untuk kegiatan jahat seperti pengawasan dan penindasan otoriter,” kata dokumen itu.

Rancangan pernyataan bersama itu tidak secara khusus menyebut China. Namun, di dalam rancangan itu menekankan bahwa transfer gelap atau pencurian teknologi, yang selama ini menjadi dugaan penyalahgunaan teknologi China, adalah tantangan umum yang merusak pondasi pengembangan teknologi global dan harus ditangani.

Baca Juga: Regulator China bantah regulasi ketat untuk lumpuhkan perusahaan teknologi

Quad juga diproyeksi akan meluncurkan inisiatif bersama untuk memetakan kapasitas, mengidentifikasi kerentanan dan meningkatkan keamanan rantai pasokan untuk semikonduktor dan komponen vitalnya.

Selama ini, AS dan Jepang menyumbang sekitar 30% dari kapasitas pembuatan chip dunia. Jepang yang memproduksi sebagian besar chip memori dan sensor. Sedangkan AS adalah rumah bagi pembangkit tenaga untuk chip pemrosesan, seperti Intel dan Qualcom.

Australia dan India tidak memiliki pembuat chip lokal terkemuka tetapi memiliki kapasitas untuk berkontribusi pada rantai pasokan yang dibayangkan. India, yang memiliki industri TI yang berkembang tetapi sangat bergantung pada China untuk chip, telah menyerukan penguatan jaringan pasokan melalui aliansi Quad.

Dokumen itu mengatakan Quad berharap prinsip-prinsip pengembangan teknologi akan tidak hanya memimpin kawasan tetapi juga dunia menuju inovasi yang bertanggung jawab, terbuka, dan berstandar tinggi.

Negara-negara Quad juga akan bekerja sama dalam mencegah kebocoran teknologi yang secara langsung dapat mempengaruhi kemampuan keamanan nasional.

Dengan membiarkan negara-negara dengan nilai-nilai demokrasi yang sama untuk bekerja sama dalam membangun jaringan komunikasi, Quad juga berharap dapat melawan Huawei, yang menguasai 30% pasar global untuk BTS.

Presiden AS Joe Biden akan menjadi tuan rumah pembicaraan tatap muka pertama di antara para pemimpin empat negara yang dikenal sebagai Quad tersebut. Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Perdana Menteri India Modi akan berpartisipasi.

 

Selanjutnya: PBB: Tidak mungkin menyelesaikan masalah di Afghanistan tanpa uang

 




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×