Pasukan Rusia Hadapi Perlawanan Keras Militer Ukraina di Donbas

Selasa, 31 Mei 2022 | 12:49 WIB Sumber: Reuters
Pasukan Rusia Hadapi Perlawanan Keras Militer Ukraina di Donbas

ILUSTRASI. Anggota layanan pasukan pro-Rusia mengendarai tank selama konflik Ukraina-Rusia di dekat kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina 17 April 2022. Pasukan Rusia Hadapi Perlawanan Keras Militer Ukraina di Donbas.


KONTAN.CO.ID -  KYIV/LVIV. Seorang pemimpin separatis yang didukung Moskow dilaporkan oleh kantor berita TASS yang dikelola pemerintah pada Selasa mengatakan bahwa pasukan Rusia tidak maju secepat yang mereka harapkan dalam pertempuran untuk Sievierodonetsk, kota paling timur yang masih di tangan Ukraina.

Ketika serangan Rusia berlanjut di wilayah Donbas timur Ukraina, Uni Eropa setuju untuk melarang sebagian besar impor minyak Rusia, sebuah langkah yang dimaksudkan untuk menghancurkan keuangan perang Kremlin.

Dalam sanksi terberat blok itu terhadap Moskow sejak invasi ke Ukraina tiga bulan lalu, Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan larangan yang disepakati pada pertemuan puncak Uni Eropa di Brussels pada Senin akan segera mencakup lebih dari dua pertiga impor minyak dari Rusia dan memotong sumber pembiayaan yang sangat besar untuk mesin perangnya.

Para pemimpin Uni Eropa mengatakan mereka telah sepakat untuk memotong 90% impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini, dengan pengecualian untuk Hongaria, negara yang terkurung daratan yang sangat bergantung pada minyak mentah yang disalurkan dari Rusia dan negara lain yang khawatir tentang dampak ekonomi larangan tersebut. 

Baca Juga: Dihujani Tembakan Artileri Berat Rusia, Pasukan Ukraina Tetap Bertahan di Donbas

Mereka juga setuju untuk memutuskan bank terbesar Rusia, Sberbank, dari sistem SWIFT dan untuk melarang tiga lembaga penyiaran milik negara Rusia, tambah Michel.

Pengumuman itu datang ketika pasukan Rusia mendorong ke tujuan utama di Donbas, di mana Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan situasinya tetap sangat sulit.

Rusia telah berusaha untuk merebut seluruh Donbas, yang terdiri dari Luhansk dan Donetsk yang diklaim Moskow atas nama proksi separatis.

Menangkap kota kembar Sievierodonetsk dan Lysychansk di tepi sungai Siverskyi Donets akan memberi Moskow kendali efektif atas Luhansk dan memungkinkan Kremlin untuk menyatakan beberapa bentuk kemenangan setelah lebih dari tiga bulan perang.

Pemimpin Republik Rakyat Luhansk yang didukung Moskow, Leonid Pasechnik, mengatakan kepada TASS bahwa sepertiga dari Sievierodonetsk "sudah di bawah kendali kami" tetapi kemajuannya tidak secepat yang diharapkan.

Kemajuan pasukan Rusia diperumit dengan kehadiran beberapa pabrik kimia besar di daerah Sievierodonetsk, TASS melaporkan.

Baca Juga: Rusia: Pembebasan Wilayah Dobas di Ukraina Merupakan Prioritas Tanpa Syarat

Di selatan, Kyiv mengatakan pasukannya telah mendorong kembali pasukan Rusia ke posisi bertahan di Andriyivka, Lozove dan Bilohorka, desa-desa di tepi selatan Sungai Inhulets yang membentuk perbatasan provinsi Kherson, di mana Moskow mencoba untuk mengkonsolidasikan kendali.

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi klaim dari kedua belah pihak.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru