kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Paus Fransiskus Menyerukan Gencatan Senjata di Gaza saat Pidato Paskah


Senin, 01 April 2024 / 01:59 WIB
Paus Fransiskus Menyerukan Gencatan Senjata di Gaza saat Pidato Paskah
ILUSTRASI. Pope Francis delivers his 'Urbi et Orbi' (To the city and the world) message at St. Peter's Square, on Easter Sunday, at the Vatican March 31, 2024. REUTERS/Yara Nardi


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - VATIKAN - Paus Fransiskus menyerukan gencatan senjata segera di Gaza dan pembebasan semua sandera Israel dalam pidato Minggu Paskah yang menandai hari paling penting dalam kalender Kristen dengan menyesalkan penderitaan yang disebabkan oleh perang.

Paus memimpin Misa di Lapangan Santo Petrus yang penuh sesak dan dihiasi bunga, dan kemudian menyampaikan pemberkatan dan pesan “Urbi et Orbi” (kepada kota dan dunia) dari balkon tengah Basilika Santo Petrus.

Paus Fransiskus, 87 tahun, berada dalam kondisi kesehatan yang buruk dalam beberapa pekan terakhir, yang memaksanya berulang kali membatasi pidatonya di depan umum dan membatalkan acara seperti yang ia lakukan pada Jumat Agung, serta melewatkan prosesi di Colosseum Roma dalam waktu singkat.

Baca Juga: Vatikan: Paus Fransiskus Mengambil Bagian Dalam Malam Paskah

Namun, ia mengambil bagian dalam acara Pekan Suci lainnya menjelang Paskah, dan tampil dengan semangat yang relatif baik pada hari Minggu. Paskah merayakan hari di mana umat beriman percaya bahwa Yesus bangkit dari kematian.

Setelah kebaktian, Paus Fransiskus menaiki mobil pausnya yang beratap terbuka untuk menyambut orang banyak di alun-alun dan jalan yang menghubungkan Gereja Santo Petrus dengan Sungai Tiber. Vatikan mengatakan sekitar 60.000 orang telah hadir.

SEMUA INI KEMATIAN?

Paus Fransiskus telah berulang kali menyesalkan kematian dan kehancuran dalam perang Gaza dan ia memperbarui seruannya untuk gencatan senjata pada hari Minggu.

“Saya menyerukan sekali lagi agar akses terhadap bantuan kemanusiaan dipastikan ke Gaza, dan menyerukan sekali lagi pembebasan segera para sandera yang ditangkap pada 7 Oktober lalu dan gencatan senjata segera di Jalur Gaza,” katanya dalam pidatonya di Urbi et Orbi.

“Betapa banyak penderitaan yang kita lihat di mata anak-anak, anak-anak lupa tersenyum di zona perang tersebut. Dengan mata mereka, anak-anak bertanya kepada kita: Mengapa? Mengapa semua kematian ini? Mengapa semua kehancuran ini? Perang selalu merupakan sebuah absurditas dan a kekalahan”, tambahnya.

Pesan Paskah Paus biasanya berfokus pada urusan dunia, dan ia menyebutkan titik konflik lainnya, termasuk Ukraina, Suriah, Lebanon, Armenia dan Azerbaijan, Haiti, Myanmar, Sudan, wilayah Sahel dan Tanduk Afrika, Kongo dan Mozambik.

Baca Juga: Paus Fransiskus: Israel Gunakan Taktik Terorisme di Gereja Gaza

Setelah meminta Kardinal Italia Matteo Zuppi tahun lalu untuk menengahi repatriasi anak-anak Ukraina dari Rusia dan wilayah-wilayah pendudukan Rusia, Paus Fransiskus menyerukan “pertukaran umum semua tahanan antara Rusia dan Ukraina”.

Ia juga mengecam perdagangan manusia dan berdoa bagi “jalan harapan” bagi mereka yang menderita akibat kekerasan, kelaparan dan dampak perubahan iklim, serta penghiburan bagi “para korban terorisme dalam segala bentuknya”.




TERBARU

[X]
×