Penembakan Rusia Picu Kebakaran Pabrik Kimia di Kota Ukraina Timur

Minggu, 12 Juni 2022 | 06:23 WIB Sumber: Reuters
Penembakan Rusia Picu Kebakaran Pabrik Kimia di Kota Ukraina Timur

ILUSTRASI. Penembakan Rusia Picu Kebakaran Pabrik Kimia di Kota Ukraina Timur


KONTAN.CO.ID -  KYIV. Penembakan Rusia terhadap pabrik kimia Azot di kota Sievierodonetsk, Ukraina timur, memicu kebakaran besar pada Sabtu setelah kebocoran berton-ton minyak, kata gubernur regional, saat pertempuran memperebutkan kota itu berkecamuk.

Di provinsi tetangga Donetsk, media Rusia melaporkan bahwa awan asap besar terlihat membubung ke udara setelah ledakan di kota Avdiivka, yang menampung pabrik kimia lainnya.

Pertempuran selama berminggu-minggu untuk Sievierodonetsk, sebuah kota kecil di provinsi Luhansk yang telah menjadi fokus kemajuan Rusia di Ukraina timur, telah menghancurkan beberapa bagian kota dan telah menjadi yang paling berdarah sejak invasi Moskow 24 Februari.

Gubernur Luhansk, Serhiy Gaidai, tidak mengatakan apakah api di pabrik, tempat ratusan warga sipil berlindung, telah padam. Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen.

Baca Juga: Ukraina Sebut Rusia Cari Titik Lemah Pertahanannya di Dekat Sungai Siverskyi Donets

Berbicara di televisi nasional, Gaidai mengatakan pertempuran tanpa henti berkecamuk di Sievierodonetsk. Dia mengatakan sebelumnya bahwa pasukan Rusia menguasai sebagian besar kota tetapi Ukraina mengendalikan pabrik kimia Azot.

Staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan para pembela Ukraina menangkis serangan Rusia di satu bagian Sievierodonetsk pada hari Sabtu sementara pertempuran berlanjut di bagian lain.

Pasukan Ukraina juga mendorong kembali serangan Rusia di tiga kota kecil di barat laut Sloviansk di provinsi Donetsk, sementara pertempuran berlanjut di pemukiman keempat di daerah itu, serta di timur kota, kata staf itu dalam sebuah posting Facebook. 

Kantor berita Rusia RIA memposting video yang dikatakan diambil dari Donetsk yang menunjukkan awan asap besar membubung dari Avdiivka, yang saat ini ditahan oleh pasukan Ukraina dan berada di utara kota Donetsk, yang dikendalikan oleh separatis berbahasa Rusia.

Reuters tidak dapat segera mengkonfirmasi laporan RIA atau keaslian video tersebut.

Baca Juga: Rusia Terus Bersiap Perang Panjang

Ukraina telah meminta pengiriman senjata berat yang lebih cepat dari Barat untuk mengubah gelombang perang, dengan mengatakan pasukan Rusia memiliki setidaknya 10 kali lebih banyak artileri.

Pasukan Ukraina telah terbukti lebih tangguh dari yang diharapkan, tetapi, dalam sebuah laporan pada hari Jumat, Institut Studi Perang yang berbasis di AS mengatakan bahwa ketika mereka menggunakan sisa senjata dan amunisi era Soviet mereka, mereka akan membutuhkan senjata Barat yang konsisten untuk transisi ke pasokan dan sistem Barat yang baru.

Lembaga itu mengatakan artileri yang efektif akan "semakin menentukan dalam pertempuran yang sebagian besar statis di Ukraina timur."

Pada hari Sabtu, surat kabar Jerman Bild am Sonntag, mengutip sumber-sumber pemerintah Prancis dan Ukraina, mengatakan Kanselir Jerman Olaf Scholz akan melakukan perjalanan ke Kyiv dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri Italia Mario Draghi sebelum KTT Kelompok Tujuh pada akhir Juni. 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru