kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Permintaan dan harga melonjak, WHO kutuk penimbunan masker virus corona


Sabtu, 08 Februari 2020 / 05:20 WIB
Permintaan dan harga melonjak, WHO kutuk penimbunan masker virus corona

Reporter: SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - JENEWA. Permintaan masker, pakaian, sarung tangan, dan peralatan pelindung lainnya meningkat hingga 100 kali lipat, dan harganya melonjak gara-gara wabah virus corona baru. Ini membuat gangguan pasokan "parah".

"Situasi ini diperburuk oleh meluasnya penggunaan alat pelindung diri di luar perawatan pasien," kata Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan di Jenewa, Jumat (7/2).

Mengutip Reuters, Tedros mengatakan, ia telah berbicara dengan produsen dan distributor masker, pakaian, sarung tangan, dan peralatan pelindung lainnya untuk memastikan pasokan bagi mereka yang membutuhkan.

Baca Juga: YLKI curiga ada penimbunan masker, ini jawaban polisi

Dan, Tedros menegaskan, dia mengutuk praktik seperti menimbun masker, pakaian, sarung tangan, dan peralatan pelindung lainnya untuk mendapatkan harga yang lebih tinggi. Ia pun menyerukan solidaritas dari sektor publik dan swasta.

Wabah virus corona baru sudah memicu lonjakan besar-besaran dalam permintaan masker. Produsen masker pun kebanjiran pesanan, sementara toko-toko kehabisan stok.

Alhasil, produsen masker pun meningkatkan produksi, dengan beberapa pabrik beroperasi 24 jam penuh. "Kami sedang mempertimbangkan peningkatan shift dari dua menjadi tiga untuk memenuhi permintaan, tetapi kapasitas terbatas," kata seorang pejabat Kukje Pharma Co ke Reuters.

Baca Juga: Langka, harga masker di Bekasi meroket jadi Rp 1,5 juta per boks

Perusahaan pembuat masker asal Korea Selatan itu menerima banyak pesanan untuk puluhan juta penutup mulut dan hidung itu sejak 24 Januari lalu.

Di China, CMmask, pembuat masker yang memasok 30% pasar domestik, menerima pesanan harian mencapai 5 juta lembar. Angka ini melonjak lebih dari 10 kali lipat dari hari biasa sebelum virus corona baru mewabah.




TERBARU

Close [X]
×