Perusahaan cybersecurity China tuding CIA melakukan peretasan selama 11 tahun

Rabu, 04 Maret 2020 | 08:15 WIB Sumber: Reuters
Perusahaan cybersecurity China tuding CIA melakukan peretasan selama 11 tahun

ILUSTRASI. Ilustrasi peretasan. REUTERS/Kacper Pempel/Illustration/File Photo


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Perusahaan anti virus China Qihoo 360 mengatakan, peretas CIA telah menghabiskan waktu lebih dari satu dekade membobol industri maskapai penerbangan China dan target lainnya. Ini merupakan sebuah dugaan serius atas aksi spionase Amerika dari perusahaan yang berbasis di Beijing.

Melansir Reuters, dalam sebuah postingan blog singkat yang diterbitkan pada hari Senin dalam bahasa Inggris dan China, Qihoo mengatakan mereka menemukan aksi mata-mata dengan membandingkan sampel perangkat lunak berbahaya yang telah ditemukan melawan segudang alat mata-mata digital CIA yang dirilis oleh WikiLeaks pada 2017.

Qihoo merupakan vendor keamanan siber besar yang penelitiannya secara umum diikuti untuk wawasan yang ditawarkannya ke dunia keamanan digital China. Qihoo mengatakan, Badan Intelijen AS telah menargetkan sektor penerbangan dan energi China, organisasi penelitian ilmiah, perusahaan internet, dan lembaga pemerintah. 

Baca Juga: Inilah miliarder di balik drone Predator yang menewaskan Jenderal Iran Soleimani

Ia menambahkan bahwa peretasan target penerbangan mungkin ditujukan untuk melacak "jadwal perjalanan tokoh-tokoh penting."

Qihoo menerbitkan katalog sampel perangkat lunak berbahaya yang berhasil ditemukan serta analisis waktu pembuatannya yang menunjukkan bahwa siapa pun yang merancang alat tersebut, melakukannya selama jam kerja di Pantai Timur AS.

CIA dan Kedutaan Besar China di Washington tidak segera membalas pesan pertanyaan Reuters. 

Baca Juga: Otoritas Palestina memutuskan semua kerjasama keamanan dengan Israel dan AS

Amerika Serikat - seperti China dan kekuatan dunia lainnya - jarang mengeluarkan pernyataan ketika dituduh melakukan cyberpionage atau aksi mata-mata siber. Namun, telah lama ada bukti dalam domain publik - dirilis oleh mantan kontraktor NSA Edward Snowden, dalam kasus AS, atau oleh jaksa penuntut AS dan perusahaan keamanan siber swasta, dalam kasus China - bahwa kedua negara meretas lawan mereka.

Tuduhan yang dilontarkan terhadap Beijing oleh perusahaan-perusahaan AS selama bertahun-tahun telah dituangkan dalam laporan yang panjang dan padat data. Baru-baru ini, perusahaan-perusahaan China mulai melakukan hal yang sama sehubungan dengan kelompok peretasan asing lainnya.

Baca Juga: Siap berperang dengan Iran, AS kerahkan enam pesawat pembom B-52 dari wilayah Inggris

Menurut Adam Segal, yang mempelajari China dan masalah keamanan siber di Dewan Hubungan Luar Negeri di New York, waktu publikasi terbaru Qihoo mungkin terkait dengan dakwaan terhadap empat peretas militer Tiongkok atas peretasan besar-besaran di Equifax yang merupakan agensi pelaporan kredit AS.

Baca Juga: Pemerintah Indonesia pastikan tidak akan pulangkan eks anggota ISIS

Dia mengatakan bahwa operasi CIA di depan umum dapat menjadi cara mengirim pesan ke Washington - sementara pada saat yang sama membakar reputasi Qihoo.

"Ini PR yang bagus untuk mereka," kata Segal.

Publikasi Qihoo adalah dampak terbaru dari rilis alat peretas CIA WikiLeaks pada tahun 2017.

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru