kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45700,06   2,33   0.33%
  • EMAS938.000 -0,85%
  • RD.SAHAM 0.36%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.14%

Piala Dunia Fortnite: Pemain bertarung untuk total total hadiah terbesar


Minggu, 28 Juli 2019 / 17:20 WIB
Piala Dunia Fortnite: Pemain bertarung untuk total total hadiah terbesar

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  NEWYORK. Piala dunia video gim online bertajuk Piala Dunia Fortnite telah memasuki babak final. Kompetisi ini ternyata sangat populer meski tidak ada di Playstore. Hadiahnya melebihi turnamen tenis Wimbledon.

Mengutip BBC pada Minggu (28/7), terdapat 40 juta pemain berkompetisi dalam 10 minggu kompetisi online tetapi hanya 100 finalis solo yang berhasil memenangkan hadiah senilai US$ 3 juta. Dengan total hadiah senilai US$ 30 juta.

Baca Juga: Christin Djuarto, figur anak muda di bisnis e-Commerce

Kumpulan hadiah ini akan menjadi yang terbesar yang diberikan pada acara e-sports sejauh ini. Gelaran piala dunia ini berlangsung di sebuah stadion di New York.

Semua finalis akan membawa pulang setidaknya US$ 50.000 dan runner-up. Sementara juara kedua. ketiga dan keempat, bakal akan menjadi miliader..

Pemain Benjy yang berusia lima belas tahun dari Sunbury adalah salah satu dari segelintir gamer Inggris yang berhasil mencapai final. Dia mengatakan iini adalah puncak dari delapan jam latihan setiap hari selama lima bulan terakhir. Jika menang, dia berencana untuk membeli rumah untuk keluarganya.

"Akan sedikit berbeda ketika saya berada di atas panggung karena saya belum pernah berada di panggung besar seperti ini sebelumnya. Saya hanya pernah bermain di kamar saya sehingga akan berbeda tetapi sekarang, saya benar-benar percaya diri karena saya telah berlatih begitu banyak. Selama dua minggu terakhir, saya telah melatih sekitar 12 jam setiap hari,” ujar Benji.

Pemain Inggris fancied lainnya adalah Kyle yang berusia 14 tahun. Dikenal sebagai Mongraal, dia sudah menjadi pemain pro sejak dia berusia 13 tahun.

Baca Juga: China membatasi peredaran gim online dan gim baru

"Ini jauh lebih serius daripada yang dipikirkan orang. Butuh banyak kerja keras untuk lolos sehingga tidak hanya bermain game untuk bersenang-senang. Saya sudah bermain setidaknya 8-10 jam sehari selama berbulan-bulan berturut-turut berada di sini,” tutur dia.

Pada pertandingan ini diikuti lebih dari 30 negara, 70 pemain Diantaranya berasal dari AS, 14 dari Perancis dan 11 dari Inggris. Pada Kamis lalu para pemain diberikan tur arena di mana kompetisi akan berlangsung.

Tahap dua tingkat telah diatur dengan lingkaran komputer. Setiap pemain akan dapat bersaing layaknya berada di rumah mereka. Oleh sebab itu panitia mengatur mouse dan keyboard atau controller yang sama seperti yang biasa mereka lakukan. Layar raksasa akan menunjukkan aksi pemain untuk penonton.

Baca Juga: Medsos, video streaming dan gim mendongkrak trafik data operator saat libur Lebaran

Puluhan ribu penggemar akan memenuhi Stadion Arthur Ashe yang biasanya digunakan untuk turnamen tenis AS. Selain itu, jutaan orang lainnya akan menyaksikan pertandingan secara online.

Acara ini juga menandai ulang tahun kedua peluncuran judul pertempuran royale.

Ini bisa dibilang permainan paling populer di dunia dan melibatkan 100 pemain dijatuhkan ke sebuah pulau di mana mereka harus menemukan senjata, membangun struktur dan menghilangkan satu sama lain sampai satu pemain keluar di atas.

Klimaks final akan menciptakan Juara Dunia pertama gim ini dan lapangannya sangat terbuka dengan sekitar 30 pemain dipandang sebagai calon pemenang.

Turner Tenney, 22, akan menarik perhatiaan masa. Dikenal online sebagai Tfue, ia memiliki lebih dari 11 juta pengikut di YouTube dan 6,6 juta di Twitch.

Baca Juga: Jalang lempang komikus di era digital

Namun, kompetisi untuk mencapai final telah sengit dan pemain selebriti terbesar Fortnite, Ninja, tidak dapat lolos. Tidak ada finalis wanita, dengan mayoritas adalah anak laki-laki di bawah 16 tahun.

Selain menentukan juara tunggal, akhir pekan akan melihat ajang duos yang sama kompetitifnya. Lima puluh tim yang terdiri dari dua orang akan berjuang untuk saling membangun, menembak, dan mengalahkan satu sama lain, dengan pasangan yang menang berjalan dengan $ 3 juta untuk dibagikan.

Benjy Fish adalah salah satu dari 18 pemain yang akan bersaing untuk meraih kemenangan solo dan duo.

Rekan satu timnya Martin Foss Anderson, nama pemain MrSavage, akan menjadi saingannya pada hari Minggu karena mereka berdua bersaing untuk gelar solo. Pemain berusia 14 tahun dari Norwegia ini memiliki tim di sekitarnya dengan koordinator media sosial, manajer, dan pelatih fisik dan mental.

Dia mengatakan dia tidak gugup karena dia terbiasa mengalirkan pertandingannya di depan khalayak ramai.

"Menjadi Juara Dunia akan menjadi perasaan yang hebat. Itu sebabnya saya bermain secara kompetitif, untuk menang," tambah remaja itu.

Baca Juga: Mobile Legends populerkan lagu saat piala dunia

Turnamen ini merupakan bagian dari perjalanan dari Epic Games, perusahaan di belakang Fortnite, untuk membobol industri e-sports yang sedang berkembang.

Menurut laporan baru-baru ini dari analis Newzoo, 2019 menandai tonggak utama untuk pasar e-sports global, yang untuk pertama kalinya akan melebihi tanda pendapatan miliar dolar, dengan sebagian besar berasal dari sponsor dan hak media.

Para peneliti memperkirakan pemirsa e-sports global akan tumbuh hingga 453,8 juta di seluruh dunia tahun ini.

Epic membuat gebrakan di dunia e-sports ketika diumumkan pada 2018 bahwa ia akan memberikan hadiah US$ 100 juta di seluruh kompetisi tahunan yang mengerdilkan setiap judul game kompetitif lainnya. Itu cocok dengan itu pada tahun 2019 dan memecahkan rekor untuk satu acara dengan menawarkan kolam hadiah US$ 30 juta.




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×