kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,20   -2,21   -0.22%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

PM Belanda: Saya Minta Maaf yang Sebesar-besarnya kepada Rakyat Indonesia


Jumat, 18 Februari 2022 / 14:01 WIB
PM Belanda: Saya Minta Maaf yang Sebesar-besarnya kepada Rakyat Indonesia
ILUSTRASI. PM Belanda Mark Rutte mengajukan permintaan maaf penuh kepada Indonesia, atas kekerasan berlebihan selama perjuangan kemerdekaan Indonesia. REUTERS/Piroschka van de Wouw.


Sumber: Reuters | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - AMSTERDAM. Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengajukan permintaan maaf penuh kepada Indonesia, setelah tinjauan sejarah menemukan bahwa Belanda menggunakan "kekerasan berlebihan" dalam upaya sia-sia untuk mendapatkan kembali kendali atas bekas jajahan mereka setelah Perang Dunia II.

Rutte menanggapi temuan studi tersebut yang mengatakan, militer Belanda telah terlibat dalam kekerasan sistematis, berlebihan, dan tidak etis selama perjuangan kemerdekaan Indonesia tahun 1945-1949.

"Kami harus menerima fakta yang memalukan," kata Rutte dalam konferensi pers setelah temuan itu dipublikasikan pada Kamis (17/2), seperti dikutip Reuters.

"Saya meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada rakyat Indonesia hari ini atas nama Pemerintah Belanda," ujarnya.

Baca Juga: 5 Pertempuran yang terjadi setelah kemerdekaan Indonesia

Temuan tinjauan, yang didanai Pemerintah Belanda pada tahun 2017 dan dilakukan oleh akademisi dan pakar dari Belanda dan Indonesia, dipresentasikan pada Kamis (17/2) di Amsterdam.

Kekerasan militer Belanda

Kekerasan oleh militer Belanda, termasuk tindakan seperti penyiksaan yang sekarang akan dianggap sebagai kejahatan perang, "sering dan meluas", kata sejarawan dan peserta studi Ben Schoenmaker dari Institut Sejarah Militer Belanda.

"Para politisi yang bertanggungjawab menutup mata terhadap kekerasan ini, seperti halnya otoritas militer, sipil dan hukum: mereka membantunya, mereka menyembunyikannya, dan mereka menghukumnya hampir atau tidak sama sekali," ungkapnya, seperti dilansir Reuters.

Sekitar 100.000 orang Indonesia tewas sebagai akibat langsung dari perang, dan meskipun persepsi konflik telah berubah di Belanda, Pemerintah Belanda tidak pernah sepenuhnya memeriksa atau mengakui ruang lingkup tanggungjawabnya.

Baca Juga: 5 Perundingan untuk mempertahankan kedaulatan Indonesia setelah Proklamasi




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×