CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,22   -14,79   -1.46%
  • EMAS973.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Presiden Ukraina beberkan rencana kudeta yang melibatkan Rusia


Jumat, 26 November 2021 / 20:40 WIB
Presiden Ukraina beberkan rencana kudeta yang melibatkan Rusia
ILUSTRASI. Presiden Ukraina beberkan rencana kudeta yang melibatkan Rusia


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  KYIV. Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan, pihaknya berhasil mengungkap rencana percobaan kudeta dengan keterlibatan Rusia, yang rencannya terjadi minggu depan. Hal itu dikatakan Volodymyr dalam konferensi pers, Jumat (26/11).

Melansir Reuters, Zelenskiy tidak memberikan rincian lengkap tentang rencana kudeta dan tidak menuduh keterlibatan negara Rusia, meskipun ia juga berbicara panjang lebar pada konferensi pers tentang ancaman eskalasi militer Rusia, dan mengatakan Ukraina akan siap untuk itu.

Kremlin dengan cepat membantah peran apa pun dalam plot kudeta, dengan mengatakan bahwa pihaknya tidak memiliki rencana untuk mengambil bagian dalam tindakan semacam itu.

Baca Juga: Kecam agresi ke Ukraina, Merkel menilai Rusia layak menerima sanksi Uni Eropa

Rusia telah membangun pasukan di dekat perbatasannya dengan Ukraina. Kyiv, Amerika Serikat dan NATO telah menyuarakan keprihatinan dalam beberapa hari terakhir tentang kemungkinan serangan Rusia - sebuah saran yang ditepis Kremlin sebagai salah dan mengkhawatirkan.

"Kami mendapat tantangan tidak hanya dari Federasi Rusia dan kemungkinan eskalasi - kami memiliki tantangan internal yang besar. Saya menerima informasi bahwa kudeta akan terjadi di negara kami pada 1-2 Desember," kata Zelenskiy.

Ukraina memiliki rekaman audio sebagai bukti rencana kudeta, tambah Zelenskiy.

Moskow dan Kyiv saling menyalahkan atas meningkatnya ketegangan dalam beberapa pekan terakhir, meningkatkan kekhawatiran bahwa konflik jangka panjang antara Ukraina dan separatis yang didukung Rusia dapat meletus menjadi perang terbuka baru.

Baca Juga: Vladimir Putin resah, pembom strategis Barat terbang dengan jarak 20 km dari Rusia




TERBARU

[X]
×