Respons Pelosi, China Siap Unjuk Kekuatan di Taiwan

Selasa, 02 Agustus 2022 | 12:50 WIB Sumber: BBC
Respons Pelosi, China Siap Unjuk Kekuatan di Taiwan

Ketua DPR AS Nancy Pelosi. Respons Pelosi, China Siap Unjuk Kekuatan di Taiwan


KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Gedung Putih memperingatkan China dapat merespons kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi ke Taiwan dengan provokasi militer. Aksi tersebut bisa berupa tembakan rudal di dekat Taiwan atau kegiatan udara atau angkatan laut skala besar.

Hal itu dikatakan Juru Bicara Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby seperti dilansir BBC, Selasa (2/8). Saat ini Pelosi sedang melakukan perjalanan keliling Asia. Media Taiwan dan AS mengatakan dia berencana mengunjungi Taipei, tetapi ini belum dikonfirmasi pemerintah AS.

Taiwan adalah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri, tetapi diklaim oleh China. Tiongkok telah memperingatkan konsekuensi serius jika  Pelosi pergi ke Taiwan. 

Pada hari Senin, utusan China untuk PBB Zhang Jun memperingatkan kunjungan itu akan merusak hubungan antara Beijing dan Washington, kantor berita Reuters melaporkan.

Baca Juga: Meski Diancam China, Ketua DPR AS Tetap akan Kunjungi Taiwan Hari Ini

Pelosi adalah seorang tokoh senior di Partai Demokrat, telah lama menjadi kritikus vokal terhadap kepemimpinan China, mencela catatan hak asasi manusianya. Pelosi sebelumnya telah bertemu dengan para pembangkang pro-demokrasi dan mengunjungi Lapangan Tiananmen untuk memperingati para korban pembantaian 1989.

Pelosi memulai turnya di Asia pada hari Minggu, dengan pemberhentian dijadwalkan di Singapura, Malaysia, Korea Selatan dan Jepang.

Pelosi awalnya berencana untuk mengunjungi Taiwan pada bulan April, tetapi menunda perjalanan setelah dia dinyatakan positif Covid-19. Awal bulan ini  Pelosi mengatakan "penting bagi kami untuk menunjukkan dukungan untuk Taiwan".

Sejarah panjang Pelosi menentang Beijing

Presiden AS Joe Biden mengatakan militer AS yakin kunjungan Pelosi ke Taiwan bukan ide yang baik saat ini.

Pada hari Senin, juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan bahwa eskalasi China dapat mencakup membuat "klaim hukum palsu" di masa mendatang, misalnya dengan mengklaim bahwa Selat Taiwan bukan jalur air internasional.

Dia mengatakan tanda-tanda lain menunjukkan bahwa Beijing dapat mengirim penerbangan ke pulau itu, sebagai bagian dari serangan yang direncanakan ke wilayah udara Taiwan.

Baca Juga: Ketua DPR AS Memulai Tur Asia, Bagaimana dengan Taiwan?

Kirby menunjukkan bahwa mantan Ketua DPR dari Partai Republik Newt Gingrich telah mengunjungi Taiwan pada tahun 1997, dan bahwa anggota parlemen AS lainnya mengunjungi Taiwan awal tahun ini.

"Tidak ada yang berubah. Tidak ada drama untuk dibicarakan. Bukan tanpa preseden bagi seorang Ketua DPR untuk pergi ke Taiwan," katanya, seraya menambahkan bahwa Pelosi bepergian dengan pesawat militer AS selama tur Asianya.

Berbicara di PBB, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken meminta China untuk diukur dalam hal kunjungan Pelosi.

"Jika Ketua DPR memutuskan untuk berkunjung, dan China mencoba menciptakan semacam krisis atau meningkatkan ketegangan, itu akan sepenuhnya menjadi tanggung jawab Beijing," katanya kepada wartawan setelah pembicaraan non-proliferasi nuklir di New York.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru