CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Ruja Ignatova, Ratu Kripto yang Kini Masuk Daftar 10 Orang Paling Dicari FBI


Sabtu, 02 Juli 2022 / 06:00 WIB
Ruja Ignatova, Ratu Kripto yang Kini Masuk Daftar 10 Orang Paling Dicari FBI


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - LONDON. Ruja Ignatova, juga dikenal sebagai "Ratu Kripto yang Menghilang", telah ditempatkan di daftar 10 orang paling dicari FBI.

Melansir BBC, wanita berkewarganegaan Bulgaria itu diyakini berusia 40-an. Dia dicari karena dugaan perannya dalam menjalankan penipuan cryptocurrency yang dikenal sebagai OneCoin.

Penyelidik federal menuduh buronan menggunakan skema untuk menipu korban lebih dari US$ 4 miliar atau Rp 59,895 triliun.

Dia telah menghilang sejak 2017 ketika pejabat AS menandatangani surat perintah penangkapan dan penyelidik mulai mendekatinya.

Pada tahun 2014, OneCoin, cryptocurrency yang dideskripsikan sendiri, mulai menawarkan komisi pembeli jika mereka menjual mata uang tersebut kepada lebih banyak orang.

Tetapi agen FBI mengatakan OneCoin tidak berharga dan tidak pernah dilindungi oleh teknologi blockchain yang digunakan oleh cryptocurrency lainnya.

Baca Juga: Penipuan Berkedok Investasi Kripto Rugikan US$ 1,7 Miliar Melibatkan Warga Afsel

Menurut tuduhan yang dibuat oleh jaksa federal, OneCoin pada dasarnya adalah skema Ponzi yang disamarkan sebagai cryptocurrency.

“Dia mengatur waktu skemanya dengan sempurna, memanfaatkan spekulasi hiruk pikuk hari-hari awal cryptocurrency,” kata Damian Williams, jaksa federal Manhattan.

FBI menambahkan buronan ke daftar yang paling dicari ketika mereka yakin masyarakat umum mungkin dapat membantu melacak mereka.

Pemberitahuan biro yang diterbitkan pada hari Kamis menawarkan hadiah US$ 100.000 untuk setiap informasi yang mengarah pada penangkapan Ignatova, yang didakwa pada tahun 2019 dengan delapan tuduhan termasuk penipuan kawat dan penipuan sekuritas.

Dia adalah satu-satunya wanita di daftar 10 paling dicari FBI.

Baca Juga: Tekanan Jual Melanda Aset Kripto, Kapan Bisa Bangkit?

Mengutip Washington Post, sebelum wajahnya terpampang di poster buronan, Ignatova, seorang warga negara Jerman dengan darah Bulgaria, memiliki "resume yang bagus" yang menunjukkan gelar sarjana hukum dari Universitas Oxford dan pekerjaan konsultasi di McKinsey & Company. 

Bagaimana Ignatova datang untuk bergabung dengan daftar tersangka pembunuh dan pemimpin geng adalah kisah yang dimulai pada tahun 2014, ketika OneCoin lahir.

Ide mencolok yang dilontarkan kepada investor dan dipromosikan di seluruh materi pemasaran adalah OneCoin merupakan mata uang revolusioner bagi semua orang untuk melakukan pembayaran di mana saja, [ke] semua orang, secara global. 

OneCoin menjanjikan cryptocurrency yang akan melampaui yang lain dan membuat pengguna awal melihat investasi mereka menghasilkan pengembalian “lima atau sepuluh kali lipat”.

Tapi ceritanya, menurut dugaan penyelidik seperti yang digariskan dalam dokumen pengadilan, OneCoin dimaksudkan sebagai skema Ponzi sejak awal.

Meskipun dianggap sebagai bentuk kripto, OneCoin sebenarnya tidak memiliki sistem pembayaran atau model blockchain, teknologi penting yang menopang mata uang kripto — sehingga membuat token OneCoin pada dasarnya tidak berharga. 

Ignatova dan pendiri perusahaan dituduh mengetahui banyak hal. 

Menurut email internal yang diperoleh oleh penyelidik, tujuan pembuatan OneCoin adalah untuk menciptakan “koin sampah” yang akan menggabungkan hiruk-pikuk seputar crypto dengan pemasaran bertingkat.

Baca Juga: Bitcoin Runtuh, Ini Alasan Mengapa Warren Buffett Membenci Kripto Selama Ini

Penyelidik federal mengatakan, OneCoin mengandalkan penggunanya untuk membawa lebih banyak peserta dengan menawarkan banyak hadiah, komisi, dan "paket perdagangan" pada titik harga yang berbeda. 

Pada akhirnya, jaringan investor menjangkau lebih dari seratus negara. Lebih dari 3 juta orang diyakini telah ditipu.

Ignatova menjanjikan bahwa OneCoin akan mengubah kehidupan orang-orang yang tidak memiliki rekening bank. Dan dia mengatur waktu skemanya, dengan sempurna memanfaatkan spekulasi hiruk pikuk di hari-hari awal cryptocurrency.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×