kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Rusia meminta Google untuk tidak campur tangan dalam urusan kedaulatan


Senin, 12 Agustus 2019 / 16:10 WIB

Rusia meminta Google untuk tidak campur tangan dalam urusan kedaulatan
ILUSTRASI. Ilustrasi Google Youtube

KONTAN.CO.ID - MOSCOW. Badan pengawas komunikasi negara bagian Rusia telah meminta Google untuk berhenti mengiklankan "peristiwa massa ilegal" di platform video YouTube-nya.

Puluhan ribu orang Rusia melakukan apa yang disebut pengamat sebagai protes politik terbesar negara itu selama delapan tahun pada hari Sabtu, menentang tindakan keras untuk menuntut pemilihan bebas untuk legislatif kota Moskow. Beberapa saluran YouTube menyiarkan acara secara langsung.

Layanan Federal untuk Penaungan Komunikasi, Teknologi Informasi dan Media Massa atau Roskomnadzor mengatakan, beberapa entitas telah membeli alat iklan dari YouTube, seperti pemberitahuan push, untuk menyebarkan informasi tentang protes massa ilegal, termasuk yang bertujuan mengganggu pemilihan umum.

Dikatakan Rusia akan menganggap kegagalan oleh Google untuk menanggapi permintaan tersebut sebagai "campur tangan dalam urusan kedaulatannya" dan "pengaruh bermusuhan (berlebihan) dan halangan pemilihan demokratis di Rusia".

Selama lima tahun terakhir, Rusia telah memperkenalkan undang-undang yang lebih keras yang mewajibkan mesin pencari untuk menghapus beberapa hasil pencarian, layanan pesan untuk berbagi kunci enkripsi dengan layanan keamanan, dan jejaring sosial untuk menyimpan data pribadi pengguna Rusia di server-server di negara tersebut.

Seorang juru bicara Google di Rusia menolak memberikan komentar pada hari Minggu. Moskow memiliki rekam jejak untuk memberi tekanan regulasi kepada Google. Salah satu saingan utama Google adalah perusahaan pencarian internet Rusia Yandex.

Pada akhir 2018, Rusia mendenda Google sebesar 500.000 rubel (US$ 7.663) karena gagal mematuhi persyaratan hukum untuk menghapus entri tertentu dari hasil pencariannya.

Awal tahun itu, Google menghapus iklan YouTube oleh pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny setelah pihak berwenang mengeluh bahwa video tersebut melanggar undang-undang yang melarang kampanye sebelum pemilihan gubernur regional.


Sumber : Reuters
Editor: Yoyok
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0004 || diagnostic_web = 0.1626

Close [X]
×