kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45786,44   -4,02   -0.51%
  • EMAS1.008.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Rusia menerima persetujuan baru untuk uji coba vaksin Covid-19 di India


Sabtu, 17 Oktober 2020 / 20:23 WIB
Rusia menerima persetujuan baru untuk uji coba vaksin Covid-19 di India
ILUSTRASI. Corona di India. REUTERS/Francis Mascarenhas


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. The Russian Direct Investment Fund (RDIF) dan Dr Reddy's Laboratories Ltd telah menerima persetujuan baru untuk melakukan uji klinis tahap akhir di India terhadap vaksin Covid-19 Rusia.

Uji coba skala besar dari vaksin Sputnik V di India pertama kali diumumkan dan kemudian dibatalkan oleh regulator India, yang mengatakan skala uji coba Fase I dan II yang dilakukan di Rusia awal tahun ini terlalu kecil, sehingga meminta untuk diulang.

Menyusul kesepakatan baru, India sekarang akan melakukan uji klinis adaptif fase II dan III yang melibatkan 1.500 peserta, kata RDIF, yang memasarkan vaksin di luar negeri, Sabtu. Berdasarkan kesepakatan tersebut, Dr Reddy's akan melakukan uji klinis dan dengan persetujuan, mendistribusikan vaksin yang sudah jadi di India. RDIF akan memasok 100 juta dosis untuk Dr Reddy.

Rusia, negara pertama yang memberikan persetujuan peraturan untuk vaksin virus corona baru, juga melakukan uji coba Fase III Sputnik V di Belarus, Venezuela, dan Uni Emirat Arab. RDIF telah mencapai kesepakatan dengan produsen India untuk menghasilkan 300 juta dosis suntikan.

Baca Juga: India begins selecting people for priority coronavirus vaccines

Uji coba Fase III yang melibatkan 40.000 peserta saat ini sedang berlangsung di Moskow, dengan 16.000 orang telah menerima dosis pertama dari vaksin dua suntikan. Hasil sementara diharapkan dipublikasikan pada awal November.

Regulator India telah setuju untuk memasukkan data, yang disediakan oleh Rusia setiap minggu, dari uji coba Moskow, sumber yang dekat dengan kesepakatan itu mengatakan kepada Reuters.

Rusia juga telah mencapai kesepakatan dengan departemen bioteknologi Kementerian Sains dan Teknologi India menggunakan laboratoriumnya sebagai basis untuk uji klinis India, kata sumber itu.

Selanjutnya: Uji coba kelar, Pfizer akan ajukan permohonan penggunaan darurat vaksin corona

 




TERBARU

[X]
×